Kompas.com - 24/04/2019, 17:00 WIB
Ilustrasi imunisasi JovanmandicIlustrasi imunisasi

KOMPAS.com - Mungkin banyak dari Anda yang masih belum begitu paham apa bedanya vaksinasi dan imunisasi, sehingga sering kali keduanya disamakan. Padahal ternyata, imunisasi dan vaksinasi itu berbeda.

Untuk mengenali perbedaan keduanya, ada baiknya jika kita mengenal pengertian vaksinasi dan imunisasi.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), vaksinasi adalah "alat" yang diberikan untuk merangsang sistem kekebalan tubuh supaya kebal dari penyakit.

Sebenarnya, vaksin terbuat dari bibit penyakit (virus) yang telah dilemahkan, sehingga saat masuk ke dalam tubuh justru akan merangsang sistem imun dan tidak menimbulkan penyakit.

Baca juga: Skandal Temuan Wakefield dan Dampaknya Bagi Kegagalan Vaksin Global

Vaksin biasanya dilakukan sebelum imunisasi diberikan, jadi metode ini dianggap sebagai langkah awal pencegahan suatu penyakit.

Pemberian vaksin biasa dilakukan melalui jarum suntik tapi bisa juga diberikan lewat mulut.

Sebaliknya, menurut World Health Organization (WHO), imunisasi adalah cara untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga kebal akan virus.

Biasanya, imunisasi juga digunakan untuk mencegah penularan virus penyakit dari orang ke orang.

Perbedaan

Lalu, apa bedanya imunisasi dan vaksinasi?

Sebenarnya, keduanya masuk ke dalam rangkaian proses pencegahan penyakit. Jadi, vaksin dan imunisasi akan diberikan secara bertahap untuk memperkuat antibodi secara perlahan.

Vaksin yang didapatkan pertama kali akan merangsang tubuh untuk membentuk antibodi terhadap suatu penyakit tertentu. Nah, selanjutnya imunisasi diberikan supaya antibodi yang telah terbentuk semakin kuat, sehingga kebal terhadap serangan penyakit.

Pentingnya Vaksinasi dan Imunisasi

Seperti yang sudah Anda ketahui, imunisasi dan vaksinasi sama-sama bertujuan untuk mencegah infeksi virus serta penyebaranya ke orang-orang. Itu sebabnya, kedua hal ini penting untuk diberikan bahkan sejak bayi baru lahir.

Bahkan vaksinasi dan imunisasi mampu memberikan perlindungan kepada semua orang, tak terkecuali orang-orang yang belum divaksin.

Pasalnya, menurut Very Well Family, jika banyak orang yang kebal terhadap suatu penyakit karena sudah mendapat vaksinasi atau imunisasi, maka virus akan semakin sulit menyebar dan berkembang.

Baca juga: Vaksin Malaria Pertama di Dunia Akan Diuji Coba Pada Anak-anak

Saat ini kedua cara tersebut memang diandalkan untuk mencegah segala penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus. Imunisasi dan vaksinasi telah terbukti menurunkan kejadian penyakit infeksi seperti campak, tetanus, gondongan, cacar, difteri, polio, hepatitis, HPV, dan lain sebagainya.

Beberapa vaksin penyakit hanya perlu diberikan sekali, tapi harus tetap disertai dengan imunisasi sebagai "penguat" guna mempertahankan keberhasilan perlindungan terhadap penyakit.

Selalu Efektif?

Meski begitu, pada beberapa kasus kerja vaksinasi dan imunisasi belum 100 persen efektif dalam pencegahan penyakit. Menurut CDC, keberhasilan imunisasi pada anak bisa berbeda-beda yakni sebesar 90-100 persen tergantung kondisinya.

Bila suatu imunisasi atau vaksinasi tak berhasil 100 persen dalam mencegah penyakit, maka tubuh masih mungkin terserang virus tersebut.

Namun, gejala penyakit yang dialami tentu akan jauh lebih ringan ketimbang dengan anak yang tak mendapatkan vaksin dan imunisasi sama sekali.

Efek Samping

Pada dasarnya, efek samping yang ditimbulkan dari vaksinasi dan imunisasi jarang terjadi. Tapi dalam kebanyakan kasus hal ini masih termasuk ringan jika efek yang timbul adalah seperti:

  • Kulit kemerahan, nyeri, serta pembengkakan ringan di daerah bekas suntikan
  • Demam ringan
  • Kondisi ini mungkin akan membuat anak merasa tidak nyaman, tapi biasanya akan hilang dalam beberapa hari.

Beda halnya jika setelah divaksin anak malah mengalami reaksi yang serius seperti kesulitan bernapas serta demam tinggi yang jarang terjadi. Jika reaksi ini muncul sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter.

Serta jangan lupa, untuk selalu memberitahukan dokter jika anak Anda memiliki alergi terhadap komponen apapun dalam vaksin, agar dokter bisa memberikan penanganan yang tepat.

Baca juga: Beri Imunisasi kepada Anak, Perhatikan Daftar Imunisasi Ini...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.