Penyakit Jantung Menghantui Orang Indonesia, Ini Sebabnya...

Kompas.com - 12/04/2019, 15:49 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com – Orang Indonesia lebih berpotensi mengalami penyakit jantung akibat pola makan dan gaya hidup.

Hal itu dikatakan Wakil Sekretaris Jenderal Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia, dr. Ario Soeryo Kuncoro, SPJP.

“Masyarakat Indonesia biasanya malas bergerak," kata dalam diskusi "Lindungi Jantung Anda" yang diselenggarakan oleh Philips Indonesia di Jakarta, Kamis (11/4/2019).

Ia menambahkan, budaya makan orang Indonesia juga sulit diubah. Konsumsi garam misalnya, seharusnya tidak lebih dari 2 gram.

"Orang Indonesia minimal mengonsumsi 15 gram per harinya," ungkapnya.

Demikian juga konsumsi gula dan lemak yang seharusnya masing-masing dibatasi 50 gram dan 67 gram. Orang Indonesia lebih dari angka itu.

Asupan gula, garam, dan lemak yang berlebih akan mendorong munculnya penyakit diabetes, obesitas, dan hipertensi, serta dapat berujung pada stroke, jantung koroner, dan gagal ginjal. Seluruh penyakit tersebut saling berkaitan, sehingga dapat memperkuat satu sama lain.

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), angka kejadian penyakit jantung dan pembuluh darah semakin meningkat dari tahun ke tahun.

Setidaknya, 15 dari 1000 orang, atau sekitar 2.784.064 individu di Indonesia menderita penyakit jantung. Penyakit ini terdapat dikenali dari gejala nyeri pada dada yang menjalar ke lengan kiri saat beraktivitas.

Angka ini tidak tersebar merata di seluruh Indonesia, namun lebih sering dijumpai pada individu yang berumur, wanita, memiliki tingkat pendidikan rendah, tidak bekerja, serta tinggal di kawasan perkotaan.

Baca juga: Peneliti Ungkap Alasan Kurang Tidur Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Saat ini, penanggulangan penyakit jantung menghabiskan sebagian besar biaya pelayanan kesehatan penyakit katastrofik yang ditanggung oleh Jaminan Kesehatan Nasional, yakni 52 persen dari total biaya, atau setara dengan 6,7 triliun rupiah.

Sebagai upaya untuk menanggulangi hal ini, pemerintah mulai mendorong berbagai tindakan pencegahan untuk penyakit tidak menular.

“Pemerintah saat ini mengupayakan untuk mengubah mindset, dari pemadam kebakaran menjadi pencegah kebakaran”, ujar dr. Asik Surya, MPPM, Kepala Subdirektorat Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah, yang hadir sebagai pembicara dalam acara tersebut.

Upaya ini antara lain meliputi penguatan Pos Pembinaan Terpadu Penyakit Tidak Menular (Posbindu PTM), penatalaksanaan kasus PTM di puskesmas dan rumah sakit, pendekatan lewat gerakan masyarakat, serta regulasi untuk mencantumkan pesan kesehatan pada produk dengan kadar gula, garam, dan lemak tinggi.

Selain itu, pemerintah juga mengampanyekan perilaku hidup sehat untuk mencegah serangan jantung dengan akronim CERDIK, yang terdiri dari: Cek kesehatan rutin; Enyahkan asap rokok; Rajin aktivitas fisik; Diet seimbang; Istirahat cukup; dan Kelola stres.

Baca juga: Cara Mudah dan Murah Ukur Kesehatan Jantung, Lakukan Push-up

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X