Dulu Bak Antartika, Ke Mana Hilangnya Salju di Indonesia?

Kompas.com - 07/04/2019, 14:03 WIB
Area di atas wilayah pegunungan di bawah es Ellsworth Subglacial Highlands di Antartika.Newcastle University Area di atas wilayah pegunungan di bawah es Ellsworth Subglacial Highlands di Antartika.

KOMPAS.com - Bukan rahasia jika wilayah yang dilewati garisa khatulistiwa punya iklim yang lebih hangat dan cenderung tidak punya musim bersalju. Begitu pula yang kita rasakan di Indonesia.

Namun, sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa dulunya, sekitar setengah miliar tahun lalu, Bumi adalah bola salju raksasa.

Bahkan, gletser atau bongkahan menyelimuti dunia sampai wilayah khatulistiwa secara misterius. Bukan hanya sekali, menurut para ahli geologi, fenomena ini terjadi setidaknya dua kali di masa lalu Bumi.

Artinya, wilayah khatulistiwa dahulu bak benua Antartika.

Baca juga: Terungkap, Penyebab Beberapa Gunung Es di Antartika Berwarna Hijau

Kini, yang menjadi pertanyaan adalah ke mana perginya salju atau es yang menyelimuti khatulistiwa, termasuk Indonesia itu?

Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa episode bola salju terakhir berakhir hanya dalam sekejap pada 635 juta tahun lalu. Penyebabnya adalah peristiwa geologis yang sangat cepat dan kemungkinan memiliki implikasi untuk pemanasan global yang dipicu manusia saat ini.

Sebagai informasi, es yang menyelimuti seluruh permukaan Bumi itu terjadi bukan dalam waktu singkat tapi ribuan tahun.

"(Meski begitu, es) meleleh dalam waktu tidak lebih dari 1 juta tahun," ungkap Shuhai Xiao, salah satu peneliti yang terlibat dalam studi ini dikutip dari Science Mag, Selasa (02/04/2019).

Menurut Xiao, ini seperti sekedipan mata dalam sejarah Bumi selama 4,56 miliar tahun. Dengan kata lain, fenomene ini menunjukkan bahwa dunia mencapai titik kritis yang tiba-tiba.

Sayangnya, tim ini masih belum bisa memastikan penyebab dari hilangnya es di khatulistiwa ini.

Meski begitu, mereka berpendapat bahwa karbon dioksida yang dipancarkan oleh gunung berapi purba mungkin telah memicu peristiwa rumah kaca. Hal ini lah yang menyebabkan lapisan es mencair dalam "sekedipan mata".

Untuk mendapatkan keterangan lebih lanjut, Xiao dan koleganya akan mempelajarinya lewat batuan vulkanik dari provinsi Yunnan di China selatan.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X