WHO: Kasus Campak di Dunia Meningkat, Perangi dengan Vaksin

Kompas.com - 04/03/2019, 17:02 WIB
Petugas Puskesmas Sindangbarang Bogor memberikan imunisasi campak Measles Rubella kepada siswa di SD Insan Kamil, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/8/2017). Pemberian imunisasi campak Rubella dilaksanakan dalam dua fase, yakni Agustus - September 2017 di seluruh wilayah Pulau Jawa dan pada Agustus - September 2018 di seluruh provinsi di luar pulau Jawa dengan target mencapai cakupan minimal 95 persen agar eliminasi campak dan pengendalian Rubella dapat terwujud pada 2020. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/ama/17ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAH Petugas Puskesmas Sindangbarang Bogor memberikan imunisasi campak Measles Rubella kepada siswa di SD Insan Kamil, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/8/2017). Pemberian imunisasi campak Rubella dilaksanakan dalam dua fase, yakni Agustus - September 2017 di seluruh wilayah Pulau Jawa dan pada Agustus - September 2018 di seluruh provinsi di luar pulau Jawa dengan target mencapai cakupan minimal 95 persen agar eliminasi campak dan pengendalian Rubella dapat terwujud pada 2020. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/ama/17


KOMPAS.com - Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan wabah dan kematian akibat campak meningkat di seluruh dunia. Hal ini mengancam kemajuan yang telah dicapai untuk mengurangi penyakit yang kerap menelan korban jiwa ini. WHO menyerukan aksi segera untuk menyudahi meluasnya penyakit yang sangat menular ini.

Campak adalah penyakit yang dapat dicegah. Badan Kesehatan Sedunia (WHO) mengatakan vaksin yang aman dan efektif, yang sudah digunakan selama 50 tahun ini, telah melindungi miliaran anak-anak.

Tetapi Direktur WHO Urusan Imunisasi, Vaksin dan Biologis Katherine O'Brien mengatakan kemajuan yang sudah dicapai kini terancam karena ketidakberhasilan memvaksinasi banyak anak-anak di seluruh dunia.

"Campak adalah salah satu virus yang paling menular. Untuk setiap kasus campak yang muncul di lingkungan warga yang tidak diimunisasi, akan muncul 9-10 kasus tambahan akibat tertular," kata Katherine.

Baca juga: Pecahkan Rekor, Wabah Campak di Eropa Capai Jumlah Kasus Terbanyak

Katherine O'Brien mengingatkan, orang dapat tertular campak tanpa perlu melakukan kontak langsung dengan orang yang terinfeksi.

WHO mengatakan ada 229.000 kasus campak yang dilaporkan di seluruh dunia pada 2018 lalu. Tetapi jumlah itu kurang dari 10 persen dari kasus yang sebenarnya terjadi. Jadi, sesungguhnya ada jutaan kasus campak yang tidak dilaporkan.

Afrika adalah salah satu lokasi penularan campak terburuk di kawasan. Katrina Kertsinger, pejabat WHO dalam Program Perluasan Imunisasi mengatakan ada wabah campak dengan tingkat bervariasi di seluruh negara di kawasan itu.

"Sejak 2018 hingga sekarang sedang terjadi campak di Madagaskar. Ada lebih dari 66.000 kasus dilaporkan di negara itu saja. Saya sendiri sempat ke Madagaskar beberapa minggu lalu. Sebagai dokter, saya dapat mengatakan betapa pilunya melihat masih terus terjadinya wabah, padahal hal itu dapat dicegah," papar Kertsinger.

WHO mengatakan banyak anak di negara-negara miskin yang belum divaksinasi karena tinggal di daerah yang terpinggirkan dimana klinik kesehatan sulit dicapai.

Sementara di negara-negara yang lebih kaya, orang tua kadang-kadang memilih untuk tidak memperbolehkan anak mereka diimunisasi karena klaim palsu bahwa vaksin itu berbahaya.

Baca juga: 21 Negara Bagian AS Dilanda Campak




Close Ads X