Misteri Tubuh Manusia, Kenapa Kulit Keriput Saat Tua?

Kompas.com - 07/12/2018, 20:00 WIB
Ilustrasi keriput Ilustrasi keriput

Meskipun kita lebih sering mendengar hiperpigmentasi dikaitkan dengan penuaan pada kulit, penurunan melanosit juga menyebabkan hipopigmentasi.

Hal ini dibuktikan dengan adanya jumlah penurunan enam sampai delapan persen melanosit per dekade setelah usia 30 tahun.

Penurunan tersebut juga berdampak pada berkurangnya kemampuan untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari.

3. Penurunan kolagen dan elastin

Perubahan penuaan kulit seringnya terjadi di lapisan dermis. Kulit bisa kehilangan ketebalannya sekitar 20 hingga 80 persen selama proses penuaan. Hal ini disebabkan oleh perubahan pada fibroblast, sel yang bertanggung jawab dalam produksi kolagen, elastin, dan glikosaminoglikan (GAG) biosintesis.

Penurunan kolagen dan elastin juga berdampak pada kemampuan kulit untuk memperbaikinya sendiri. Tidak hanya itu, penuaan juga membuat susunan protein berubah, hal ini dapat berdampak pada struktur kulit.

Tahukah Anda bahwa radiasi sinar UV juga berpengaruh pada penurunan kolagen dan elastin?

Ya, penurunan tersebut dikendalikan oleh aktivitas enzim Matrix Metalloproteinase (MMP). Penelitian mnyimpulkan bahwa radiasi UV dapat mengaktifkan enzim ini dalam beberapa jam saja setelah terkena paparan UVB.

4. Perubahan elastisitas

Hyaluronic acid merupakan kandungan alami yang terdapat pada permukaan kulit kita, yang memiliki peran untuk menghidrasi kulit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X