Laba-laba Mematikan Australia Jadi Kunci Bunuh Sel Kanker

Kompas.com - 08/10/2018, 17:00 WIB
Laba-laba jaring corong Toowoomba Laba-laba jaring corong Toowoomba

KOMPAS.com - Laba-laba funnel-web Australia atau laba-laba jaring corong adalah salah satu arakhnida paling mematikan di dunia. Tapi kini para peneliti telah menemukan bahwa mereka bisa digunakan untuk membunuh sel-sel kanker tertentu.

Penelitian oleh QIMR Berghofer Medical Research Institute menemukan peptida – yang diekstrak dari kelenjar racun laba-laba funnel-web Darling Downs dan disintesis secara kimia - memiliki sifat anti-kanker yang dapat membunuh sel kanker melanoma pada manusia dan menghentikan penyebarannya.

Senyawa ini, yang juga terbukti sangat efektif dalam mengobati sel-sel tumor wajah Tasmanian devil. Dengan kata lain, cara ini dapat menjadi dasar perawatan kanker baru.

Peneliti utama asal Queensland, Dr Maria Ikonomopoulou mengatakan bahwa peptida itu telah diuji dalam percobaan laboratorium terhadap senyawa serupa dari laba-laba Brasil. Dia terkejut mendapati bahwa peptida itu memiliki efek yang sangat besar.

"Sangat menggembirakan sekali," katanya.

"Kami menemukan peptida laba-laba jaring corong Australia lebih baik dalam membunuh sel-sel kanker melanoma dan mampu menghentikan penyebarannya, dan itu juga tidak memiliki efek beracun pada sel-sel kulit yang sehat," sambungnya.

Peptida adalah rantai asam amino yang dihubungkan satu sama lain oleh ikatan amida. Peptida laba-laba jaring corong ini digunakan dalam penelitian internasional untuk menguji sifat antibiotik dan anti-kankernya.

Laba-laba jaring corong Darling Downs atau Toowoomba dapat ditemukan di Queensland bagian selatan. Hewan kecil ini paling sering hidup di pegunungan yang tertutup hutan hujan dan di sungai kecil dan anak sungai yang mengalir dari pegunungan tersebut.

Dr Ikonomopoulou mengatakan masi perlu waktu bertahun-tahun mendatang, tetapi hasil awal dari penelitian itu sangat menjanjikan.

Baca juga: Terobosan Terapi Kanker, 2 Imunolog Sabet Penghargaan Nobel Kedokteran

"Kami berharap bahwa senyawa ini di masa depan dapat dikembangkan menjadi pengobatan baru untuk melanoma," katanya.

"Temuan ini mendorong kami untuk terus menyelidiki potensi senyawa bioaktif yang berasal dari racun untuk mengobati melanoma, penyakit hati, obesitas dan metabolisme ... bekerja sama dengan industri biofarmasi."

Tidak Terduga

Dr Ikonomopoulou mengatakan bahwa senyawa tersebut juga dapat digunakan untuk mengobati tumor wajah pada hewan Tasmania Devil.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X