Kompas.com - 03/07/2018, 13:12 WIB
Ilustrasi merokok di kabin dengan anak kecil. WorldcarfansIlustrasi merokok di kabin dengan anak kecil.

KOMPAS.com - "Merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin." Peringatan tersebut sering kita baca di bungkus rokok.

Namun siapa sangka, bahaya rokok untuk kehamilan dan janin bukan hanya berasal dari perokok aktif saja tapi juga perokok pasif.

Janin yang terpapar asap tembakau memiliki peluang dua kali lebih besar kehilangan indra pendengaran dibandingkan dengan anak-anak yang tidak terpapar sama sekali. Hal ini ditunjukkan oleh sebuah studi di Jepang.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan perokok dewasa berisiko lebih besar untuk kehilangan indra pendengarannya ketimbang mereka yang tidak merokok. Sayangnya, hanya sedikit yang diketahui seberapa besar risiko paparan asap rokok pada bayi atau janin terhadap indra pendengaran.

Untuk itu, para peneliti menguji data dari 50.734 anak yang lahir antara tahun 2004 dan 2010 di Kobe City, Jepang. Secara keseluruhan, sekitar 4 persen dari anak-anak ini terpapar pada asap rokok saat ibu mereka dalam masa kehamilan atau saat mereka bayi.

Selain itu, kurang lebih 1 persen dari populasi tersebut terpapar asap rokok pada kedua periode tersebut.

Selanjutnya, uji pendengaran yang dilakukan saat anak-anak itu berusia 3 tahun menemukan bahwa 4,6 persen dari anak-anak itu kehilangan indra pendengaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peluang mereka untuk kehilangan indra pendengaran bahkan lebih besar 68 persen jika terpapar asap tembakau sejak janin. Anak-anak tersebut juga 30 persen lebih besar apabila mereka menjadi perokok pasif saat mereka masih bayi, demikian hasil temuan studi tersebut.

Artinya, jika anak-anak terpapar asap rokok pada kedua periode tersebut, mereka berpeluang 2,4 kali besar untuk kehilangan indra pendengaran.

Baca juga: Jauhi Paparan Asap Rokok sejak Sebelum Hamil

“Pasien yang paling berisiko kehilangan indra pendengaran adalah mereka yang terpapar langsung asap rokok saat ibu mereka dalam masa kehamilan,” ujar Dr. Matteo Pezzoli, seorang spesialis indra pendengaran di Rumah Sakit San Lazzaro di Alba, Italia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.