Catatan Misterius Laskar Perempuan Mangkunagaran

Kompas.com - 21/04/2018, 17:32 WIB
Pagelaran drama tari Matah Ati menampilkan sosok korps prajurit perempuan Mangkunagara di Surakarta. Dari Buku harian salah satu prajurit perempuan Jawa, tampaknya pada akhir abad ke-18 mereka sangat dihormati dan terlibat dalam politik kerajaan. Hafidz novalsyah/National Geographic IndonesiaPagelaran drama tari Matah Ati menampilkan sosok korps prajurit perempuan Mangkunagara di Surakarta. Dari Buku harian salah satu prajurit perempuan Jawa, tampaknya pada akhir abad ke-18 mereka sangat dihormati dan terlibat dalam politik kerajaan.

KOMPAS.com - Buku kuno yang terdiri atas 303 lembar kertas kulit kayu itu ditulis di kediaman Mangkunagara I. Halaman sampulnya sudah rusak, dengan empat tulisan tangan beraksara Jawa dan satu tulisan beraksara Arab pegon.

Isinya mirip buku harian lantaran menggunakan hari atau tanggal pada saban peristiwa politik, ekonomi, kehidupan rumah tangga dan pasukan Mangkunagaran sekitar 1781-1791.

Gambaran tersebut dipaparkan oleh Ann Kumar, kini seorang profesor dari Centre for Asian Societies and Histories di Australian University, dalam jurnal Indonesia berjudul Javanese Court Society And Politics In The Late Eighteenth Century: The Record Of A Lady Soldier.

Bagian pertama yang berisi kehidupan agama, sosial, dan ekonomi Keraton Mangkunagaran terbit pada volume 29 (April 1980). Sementara, bagian kedua tentang perkembangan politik antara Keraton Mangkunagaran dan VOC terbit pada volume 30 (Oktober 1980).

Jurnal semitahunan yang diterbitkan Cornell University sejak 1966 itu di setiap terbitannya mengupas soal kebudayaan Indonesia, termasuk sejarah, perkembangan masyarakat dan politiknya.

Kumar menjelaskan bahwa si perempuan tadi menulis dengan aksara Jawa di baris pertama buku hariannya, yang artinya, “Perhatian! Penulis merupakan seorang pengarang dan laskar perempuan yang menyelesaikan cerita dari Babad Tutur pada bulan Siyam, hari ke-22, dalam tahun Jimawal 1717 di Kota Surakarta.”

Laskar perempuan Jawa tak hanya terlatih dalam urusan rumah, ungkap Kumar dalam catatannya, tetapi juga terampil berkuda hingga menembak salvo dengan tata cara militer. Mereka menyalin busana emas gaya maskulinnya, lalu mengganti dengan busana wanita berwarna putih polos tatkala berada di rumah.

Pada acara penyambutan gubernur pantai timur laut di istana Mangkunagara dikisahkan laskar perempuan memamerkan keahliannya dengan senjata api. Atas alasan keluwesan, menari dalam perayaan agama juga salah satu tugas laskar perempuan.

Rubiyah atau Matah Ati (berdiri dengan membawa busur panah) sebagai pemimpin Korps Prajurit Perempuan Mangkunagara. Rubiyah menyerukan semangat bertempur dan kerelaan menghadapi kematian.Hafidz Novalsyah/NG Traveler Rubiyah atau Matah Ati (berdiri dengan membawa busur panah) sebagai pemimpin Korps Prajurit Perempuan Mangkunagara. Rubiyah menyerukan semangat bertempur dan kerelaan menghadapi kematian.

Si penulis manuskrip ini juga sangat dekat dengan sang raja. Menurut Kumar, dia menuturkan kehidupan Mangkunagara I yang dikisahkan seorang yang punya ikatan kuat dengan Islam, namun juga bukan seorang yang menghindari kenikmatan dunia—berpesta hingga mabuk.

Ibarat seorang pewarta masa depan, sang penulis buku harian ini kerap menampilkan hal-hal yang bersifat humanis—seperti robohnya tembok keraton, wabah penyakit, banjir, sampai kasus kehamilan yang tidak diinginkan.

Tentang imaji laskar perempuan Mangkunagaran, orang mungkin akan membayangkan sosok Rubiyah dari Desa Matah—sohor dengan nama Matah Ati. Perempuan inilah yang mendampingi perjuangan gerilya Raden Mas Said melawan  VOC. Rubiyah dikenang sebagai panglima korps prajurit estri.

Kelak Raden Mas Said menjadi Raja Mangkunagara I. Mereka menikah dan dari rahim Rubiyah pula dinasti baru Keraton Mangkunagara di Surakarta berlanjut. Apakah buku harian itu milik Rubiyah Sang Matah Ati? Sayangnya, sampai saat ini siapa nama perempuan yang sejatinya menulis buku harian itu masih terbungkus kelambu misteri.

Kini, buku harian laskar perempuan Mangkunagaran itu tersimpan dengan nomor katalog 231 di perpustakaan KITLV (Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde) di Leiden, Belanda. KITLV merupakan sebuah institut Kerajaan Belanda yang melakukan studi seputar Asia Tenggara dan Karibia.

Salah satu adegan dalam pagelaran Matah Ati di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki Jakarta: Prajurit Perempuan Mangkunagara menyamar sebagai petani ketika bertempur melawan VOC. Konfigurasi menjadi indah karena tata panggung miring.Hafidz Novalsyah/NG Traveler Salah satu adegan dalam pagelaran Matah Ati di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki Jakarta: Prajurit Perempuan Mangkunagara menyamar sebagai petani ketika bertempur melawan VOC. Konfigurasi menjadi indah karena tata panggung miring.

Bagaimana kisah perjalanan buku harian milik laskar perempuan Jawa hingga sampai ke Belanda?

Suatu hari Mangkunagara VII, yang berkuasa pada 1916-1944, memberikan menuskrip kuno yang keadaannya berantakan kepada Theodoor Gautier Thomas Pigeaud seorang ahli dalam kesusastraan Jawa kuno kelahiran Jerman. Kemudian Pigeaud memberikan masukrip itu kepada KITLV.

Hingga hari ini, masyarakat umumnya menganggap pada masa lalu kehidupan perempuan Indonesia sangatlah terpasung. Perempuan tidak bebas mengungkapkan pemikiran dan cita-citanya, seperti sosok R.A. Kartini (1879-1904).

Namun, buku harian ini mengungkapkan imaji yang berbeda tentang sosok perempuan masa lalu. Bahwa laskar perempuan Mangkunagara merupakan sosok yang kerap tampil di muka publik.

Lebih dari itu, keterlibatannya dalam pasukan khusus istana dan pengetahuan tentang ihwal politik dan keuangan istana memberikan petunjuk bahwa perempuan pada akhir abad ke-18 itu bukanlah sosok yang terbelenggu.

Artikel ini pertama kali tayang di National Geographic Indonesia



Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Oh Begitu
Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Oh Begitu
Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Oh Begitu
Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Oh Begitu
Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Oh Begitu
Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Oh Begitu
Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Oh Begitu
Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Oh Begitu
Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Fenomena
Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Oh Begitu
Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Fenomena
Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Oh Begitu
AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

Oh Begitu
Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Oh Begitu
Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X