Tes Darah Ini Bisa Prediksi Kemunculan Alzheimer 30 Tahun Lebih Awal

Kompas.com - 05/02/2018, 19:37 WIB
Ilmuwan tengah mengembangkan tes darah baru untuk deteksi dini onset Alzheimer Ilmuwan tengah mengembangkan tes darah baru untuk deteksi dini onset Alzheimer
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Penyakit Alzheimer bisa dicegah sedari dini. Para penderitanya pun akan mendapatkan perawatan yang lebih baik. Pasalnya, para ahli tengah merancang tes darah baru. Nantinya, setetes darah yang kecil dapat digunakan untuk memprediksi kemunculan Alzheimer.

Metode ini mengandalkan pada deteksi adanya deposit (atau plak) amiloid beta (Aβ), faktor umum pemicu munculnya penyakit Alzheimer. Metode ini menumbangkan anggapan tentang kerumitan dan ketidakmungkinan plak dideteksi.

Menurut penelitian terhadap 373 pasien asal Australia dan Jepang yang dipublikasikan dalam jurnal Nature ini, prosedur baru ini dapat memprediksi secara akurat pembentukan beta amyloid pada lebih dari 90 persen kasus

"Dari sampel darah kecil, metode kami dapat mengukur beberapa protein terkait amiloid, meskipun konsentrasinya sangat rendah," ujar Koichi Tanaka, salah satu anggota penelitian dari Shimadzu Corporation di Jepang.

“Kami menemukan bahwa rasio protein ini adalah pengganti yang akurat untuk beban amiloid otak,” imbuhnya.

Baca juga : Waspada, Gejala Alzheimer Ini Sudah Dimulai sejak Remaja

Sejauh ini para peneliti belum mengetahui secara detail bagaimana proses Alzheimer bermula dan berkembang, tetapi mereka beranggapan beta amiloid dalam jumlah tidak wajar dan protein lain bernama tau menjadi faktor kemunculan Alzheimer.

Protein ini mulai berkongregasi 20 atau 30 tahun sebelum gejala penyakit ini, seperti kehilangan memori, tampak.

Selama ini, cara yang dipakai untuk mengukur tingkat beta amyloid adalah dengan pemindain otak dan ekstraksi cairan tulang. Dua cara ini tergolong mahal, sehingga mendiagnosis penyakit Alzheimer biasanya hanya mengacu pada pencarian gejala yang terlihat atau ketika penyakit sudah berkembang.

Sistem pencegahan ini terbilang revolusioner lantaran mampu memberi gambaran tentang kemungkinan menderita penyakit Alzheimer untuk beberapa dekade ke depan.

Baca juga : Peneliti Sebut Kurang Tidur Tingkatkan Risiko Alzheimer

Selain itu, sistem ini hanya memerlukan sampel darah kecil. Metode ini dijalankan menggunakan spektrometri massa untuk mengionisasi dan memindai darah ke senyawa peptida atau asam amino tertentu yang dicurigai berhubungan dengan konsentrasi beta amyloid.

Mendeteksi penyakit ini sedari dini setidaknya akan menekan kemungkinan terburuk bagi seseorang yang berpotensi menjadi pengidapnya.

Orang tersebut lantas bisa menentukan langkah seperti mengganti gaya hidup misalnya waktu tidur, diet, dan olahraga. Para ahli juga dapat memberikan penanganan yang tepat kepada individu yang berpeluang terserang panyakit tanpa obat ini.

“Saya dapat melihat ke depan, lima tahun dari sekarang, di mana orang melakukan pemeriksaan rutin setiap lima tahun setelah usia 55 atau 60 untuk menentukan apakah mereka berada di jalur Alzheimer atau tidak,” harap Colin Masters, ketua peneliti yang berasal dari Universitas Melbourne di Australia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X