Kompas.com - 20/12/2017, 20:15 WIB
EditorYunanto Wiji Utomo

Oleh Darren Curnoe*

KOMPAS.com — Baru-baru ini saya memimpin tim penggalian di lokasi arkeologis paling ikonik di Asia Tenggara: Gua Niah di Malaysia.

Selama tiga minggu, kami menelusuri kembali sejarah manusia berumur 20.000 tahun. Kami menemukan beberapa tulang manusia, sisa-sisa mamalia besar (kemungkinan rusa dan ternak liar) dan kulit kerang tiram laut. Juga tergali peralatan batu dan batuan yang hangus.

Menggali di Gua Niah terasa menggairahkan dan sedikit menakutkan—mengingat tempat ini bernilai bagi arkeologi dan juga peradaban manusia.

Terkenal akan pemburu kepala

Taman Nasional Gua Niah terdapat di bagian timur Sarawak, negara bagian Malaysia yang berada di pesisir utara pulau Kalimantan.

Pulau Borneo (nama internasional untuk Kalimantan) membentang di garis khatulistiwa, dan sebagian besar tertutup oleh hutan hujan tropis yang lebat. Beragam satwa liar yang tak ternilai, termasuk orangutan yang terancam punah, terdapat di sini

Sarawak juga memiliki warisan kebudayaan yang kaya, dengan hampir 40 kelompok bahasa atau budaya asli yang tinggal di sana. Hingga tahun 1970-an, pulau ini terkenal akan pemburu kepalanya.

Di pulau ini pula Alfred Wallace, penemu teori evolusi lewat seleksi alam, mengembangkan idenya selama abad ke-19.

Sarawak juga memiliki sejarah pendudukan manusia yang luar biasa, terentang hingga setidaknya 46.000 tahun ke belakang, tak lama setelah manusia modern yang paling awal menempati daerah ini setelah melakukan perjalanan jauh dari Afrika.

Borneo adalah pulau tempat manusia purba ini mulai menjelajah dari satu pulau ke pulau lain di sepanjang Asia Tenggara dan akhirnya tiba dan menempati New Guinea dan Australia, menjadikannya sangat penting untuk memahami sejarah manusia kuno melintasi daerah Australasia.

Gua-gua menakjubkan

Kompleks Gua Niah yang sangat besar berada dalam bukit batu kapur luas di tengah taman nasional. Terdapat 21 gua di jaringan gua utama dengan enam pintu masuk atau mulut gua yang besar. Gua yang paling besar adalah West Mouth (Lobang Kualar) dengan tinggi lebih dari 60 meter.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Fenomena
Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Oh Begitu
2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

Fenomena
Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.