Kompas.com - 17/11/2017, 19:30 WIB
Batuan berpasir yang ditemukan tim peneliti di situs kuno Watu Gong, Selomerto, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Kamis (16/11/2017) Dok Humas Pemkab WonosoboBatuan berpasir yang ditemukan tim peneliti di situs kuno Watu Gong, Selomerto, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Kamis (16/11/2017)
|
EditorYunanto Wiji Utomo

WONOSOBO, KOMPAS.com - Tim peneliti independen dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Jawa Timur, berupaya menguak misteri situs Watu Gong di Desa Tumenggungan, Kecamatan Selomerto, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah.

Mereka mendatangi dan melakukan serangkaian penelitian di situs purbakala tersebut, sejak Rabu (15/11/2017) kemarin.

Situs Watu Gong sejauh ini memang masih menyimpan pertanyaan besar yang belum terjawab.

Salah satu pertanyaan besarnya adalah bagaimana mungkin pasir mirip pasir pantai mengendap di dinding situs. Itu jadi pertanyaan sebab secara geografis, Kabupaten Wonosobo merupakan daerah pegunungan dan jauh dari pesisir.

Agustin Aryani, salah satu peneliti, mengungkapkan, keberadaan pasir itu diketahui setelah tim menerjunkan sejumlah peralatan ke lokasi terpendamnya Watu Gong. Peralatan modern itu seperti drone, stabilizer, GPS, jangka sorong, digital meter, geolistrik, dan sebagainya.

"Kami menemukan adanya bahan perekat bangunan atau semen purba dan campuran pasir putih atau pasir laut pada batu olahan penyusun candi. Ini menjadi pertanyaan besar dari mana asal pasir tersebut? Apakah ketika itu pasir laut sengaja didatangkan ke wilayah Wonosobo untuk ’pabrik’ pengolahan batu, atau apakah bahan tersebut hanya ada di Situs Watu Gong saja,” kata Agustin, Kamis (16/11/2017).

Baca Juga : Menyingkap Misteri Kapal VOC yang Karam dalam Perjalanan ke Batavia

Menurutnya, penelitian ini sekaligus sebagai upaya untuk membuktikan sebuah hepotesis yang menyatakan situs Watu Gong sengaja dipendam di dalam tanah. Hepotesis ini telah dipercaya masyarakat sejak lama. Namun butuh kajian lebih dalam lagi untuk membuktikannya.

"Dari penelitian ini kami ingin membuktikan hipotesis tentang bangunan situs yang sengaja dipendam,” tutur Aryani.

Proses penggalian situs Watu Gong Wonosobo oleh Tim Peneliti ITS, Kamis (16/11/2017).Dok Humas Pemkab Wonosobo Proses penggalian situs Watu Gong Wonosobo oleh Tim Peneliti ITS, Kamis (16/11/2017).

Tim peneliti yang terlibat dalam misi ini terdiri dari para ahli berbagai disiplin ilmu, seperti Teknik Elektro, Teknik Informatika, Teknik Industri serta Teknik Geofisika. Mereka juga dibantu oleh warga sekitarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X