Obat Alami Belum Tentu Aman, Kasus Aristolochia Buktinya - Kompas.com

Obat Alami Belum Tentu Aman, Kasus Aristolochia Buktinya

Kompas.com - 20/10/2017, 19:15 WIB
Jean Lam (C) and her husband Lam Hawk Yun (R), from the Win Duc Chinese Herbal Company in Sydneys Chinatown, displays 14 April 2003, her herbal tea remedy for the Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS).  Although there have been only five suspected or possible cases of SARS Australia and none confirmed, the 132 deaths worldwide have prompted a rush on the herbal tea, the ingredients of which are fully imported from China.  AFP PHOTO/Greg WOOD / AFP PHOTO / GREG WOODGREG WOOD Jean Lam (C) and her husband Lam Hawk Yun (R), from the Win Duc Chinese Herbal Company in Sydneys Chinatown, displays 14 April 2003, her herbal tea remedy for the Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). Although there have been only five suspected or possible cases of SARS Australia and none confirmed, the 132 deaths worldwide have prompted a rush on the herbal tea, the ingredients of which are fully imported from China. AFP PHOTO/Greg WOOD / AFP PHOTO / GREG WOOD

KOMPAS.com - Hidup di Indonesia, tentu membuat kita tidak asing dengan yang namanya obat herbal seperti jamu atau yang lainnya.

Tapi penelitian yang dikemukakan baru-baru ini cukup meresahkan para pecinta obat herbal.

Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa obat herbal yang biasa digunakan di China dan Taiwan menjadi penyebab banyak kanker hati di Asia.

Jenis obat herbal yang dimaksud dalam penelitian ini adalah Aristolochic Acid (AA), yang diambil dari ekstrak tanaman Aristolochia.

Baca: Bijak Gunakan Obat Herbal

Ada lebih dari 500 spesies Aristolochia, 100 di antaranya telah digunakan dalam obat-obatan herbal.

"Mereka memiliki bunga teratai yang sangat indah," kata Steven Rozen dari Duke-NUS Medical School dikutip dari New Scientist Rabu (18/10/2017).

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Science Translational Medicine ini menyarankan untuk tidak mengkonsumsi jenis obat herbal tersebut.

Jenis obat ini sendiri ditemukan pada beberapa jenis obat herbal untuk persalinan, pencegah parasit, dan pemulih daya tahan tubuh.

Pada tahun 2013, para peneliti menemukan bahwa Senyawa dalam tanaman tersebut menyebabkan mutasi gen dan menargetkan adenin dasar, komponen kode genetik DNA.

"Serangan itu menyerang bagian genom manapun dengan kesempatan yang sama," kata Rozen.

Kasus di Seluruh Dunia

Peneliti menguji 98 tumor hati yang disimpan di rumah sakit Taiwan. Dari sampel tersebut ditemukan bahwa 78 persen mengandung pola mutasi yang mengindikasikan kanker "kemungkinan karena kontak dengan bahan kimia tersebut," kata penelitian tersebut.

Baca juga: Jual Obat Herbal Tanpa Izin, Pria Asal Tiongkok Ditangkap Polisi

Karena asam ini menyebabkan "tanda mutasi yang didefinisikan dengan baik", peneliti juga mengamati 89 sampel kanker hati di China dan menemukan 47 persen menunjukkan hal yang sama.

Di Vietnam, lima dari 26 tumor hati yang diteliti juga sama. Sedangkan di Asia Tenggara, 5 dari 9 juga mengalami hal serupa.

Meski pengobatan China yang kurang umum di Amerika Utara, namun hasil penelitian menunjukkan 5  persen dari 209 pun serupa dengan hasil sebelumnya. Kasus ini juga terjadi di Eropa, 1,7 persen dari 230 tumor hati mengalami hal tersebut.

Aristolochic Acid Juga Sebabkan Penyakit Lain

AA juga pernah dikaitkan dengan kanker kandung kemih pada tahun 2012 lalu. Arthur Grollman dari Departemen Ilmu Farmakologi Stony Brook University menerbitkan temuan ini melalui prosiding National Academy of Science.

"Fakta bahwa Taiwan memiliki jumlah insiden paling tinggi baik kanker maupun gagal ginjal menjadi petunjuk bagi kami bahwa ada sesuatu yang terjadi di sana," kata Grollman dikutip dari NY Daily News Rabu (11/04/2012).

Setelah berbagai temuan bahwa AA dapat menimbulkan beberapa penyakit, banyak negara yang melarang penggunaannya.

Dikutip dari AFP, Taiwan merupakan salah satu negara yang pernah melarang penggunaan beberapa jenis obat setelah ditemukan bahwa AA dapat menyebabkan gagal ginjal dan kanker kandung kemih.

Baca: Obat Kimia atau Obat Herbal, Mana yang Lebih Baik?

Meki begitu, Rozen menemukan tidak ada penurunan prevalensi mutasi kanker hati terkait AA setelah dilarang.

Hal ini bisa jadi karena meski sudah dilarang di banyak negara, namun AA masih bisa dijual bebas di internet.

Karena itu, Rozen mengatakan, "Kita perlu memperingatkan orang tentang bahaya Aristolochic Acid."

Senada dengan hal tersebut Grollman juga memperingatkan, "Alami belum tentu aman, apalagi jika digunakan dalam jangka panjang."


EditorYunanto Wiji Utomo
Komentar
Close Ads X