Kompas.com - 05/10/2017, 16:05 WIB
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

JAKARTA, KOMPAS.com –- Bagi sebagian manusia Indonesia, tidak ada pantangan dalam memilih makanan. Dari menu yang lumrah seperti ayam dan sapi hingga hewan liar seperti ular, semua bisa disantap.

Jika tak percaya, berkunjunglah ke Pasar Beriman Tomohon, Sulawesi Utara, atau yang lebih dikenal dengan Pasar Ekstrem. Dari anjing, babi hutan, tikus, kelelawar, hingga ular piton besar, semuanya tersedia di pasar ini.

Untuk piton, belum lama ini warga Desa Belimbing Kecamatan Batang Gangsal, Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Provinsi Riau, menyantap bersama seekor piton besar yang panjangnya tujuh meter. Sebelumnya, reptil tersebut telah merobek tendon lengan kiri Robet Nababan pada Sabtu (30/9/2017) pukul 10.00 WIB.

(Baca juga: Warga Riau Masuk RS karena Piton 7 Meter, Ini Pelajaran Buat Kita)

Pakar toksikologi dan bisa ular DR. dr. Tri Maharani, M.Si SP.EM berkata bahwa daging, empedu, dan bisa ular terdiri atas protein sehingga tidak masalah bila dikonsumsi.

Namun, tidak benar bila daging ular memiliki berbagai khaziat ajaib selama ini dipercaya oleh masyarakat. "Di masyarakat, banyak yang percaya ular bisa mencegah penyakit jantung, kecing manis, dan penyakit kulit, serta meningkatkan vitalitas dan tinggi protein. (Itu) hoax," ujar Tri saat dihubungi Kompas.com, Rabu (4/10/2017).

Selain itu, ada kekhawatiran bila ular yang dimakan memiliki penyakit. "Apakah ular itu sakit apa tidak kan tidak bisa dideteksi,” kata Tri.

(Baca juga: Apa yang Harus Dilakukan jika Digigit Ular Tak Berbisa?)

Tri menjelaskan, bakteri maupun virus yang dikandung ular tidak bisa diketahui sehinga potensi terjadinya zoonosis atau infeksi penyakit hewan kepada manusia tetap ada.

Secara umum, diperkirakan ada 200 penyakit zoonosis yang mengancam masyarakat Indonesia, dan Tri menilai bahwa penelitian mengenai penyakit ular masih sedikit.

“Dokter hewan tahu kalau ular sakit. Tapi apa virus atau bakteri tersebut bisa menular pada manusia, belum ada penelitiannya. Bagaimanapun, (ular) itu bukan makanan umum. Kalau terjadi sesuatu, kita tidak pernah tahu itu bisa diobati dengan apa,” kata Tri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.