Kompas.com - 04/10/2017, 21:46 WIB
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com – Sekitar 60-85 juta tahun lalu, daratan yang disebut dengan Zealandia terpisah dari Australia. Daratatan itu kemudian membentuk Selandia Baru.

Namun tak semua daratan Zealandia bisa dilihat saat ini. Sebagian besar daratan telah tenggelam di bawah Samudra Pasifik. Meski demikian, ilmuwan meyakini bahwa daratan itu adalah benua yang berbeda.

Untuk mengetahui apa yang terjadi berserta karakteristiknya, lebih dari 30 peneliti dari 12 negara datang mempelajarinya. Mereka melakukan penelitian dengan menggunakan kapal riset berteknologi tinggi.

Selama dua bulan, mereka memulai pengeboran dasar laut atau 4.000 kaki di bawah permukaan. Hasilnya? Para peneliti mengumpulkan inti sedimen setinggi 8.000 kaki untuk mengungkap proses geologi selama lebih dari 70 tahun terakhir.

"Inti (sedimen) bertindak sebagai mesin waktu untuk memungkinkan kita melangkah lebih jauh dan lebih jauh ke masa lalu, pertama melihat longsoran bawah laut kuno lalu bukti batuan ditempa dari sumbernya yang berapi," tulis Stephen Pekar, salah satu ilmuwan yang terlibat, seperti dikutip dari Futurism, Jumat (29/9/2017).

"Anda bisa membayangkan di suatu tempat di dekat Zealandia terdapat gunung yang menyemburkan batuan berapi dan gulungan asap,” imbuhnya.

Baca Juga: Benua Baru Ditemukan di Timur Australia, namanya Zealandia

Tak berhenti sampai di situ, Pekar dan koleganya juga berhasil mendapatkan lebih dari 8.000 fosil. Dengan begitu, keragaman spesies yang menghuni Zealandia sebelum tenggelam dapat digambarkan.

Diperkirakan, hewan darat pernah bermukim di Zealandia. Daratan ini juga menjadi penghubung antar benua.

"Penemuan kerangka mikroskopis organisme yang hidup di perairan dangkal hangat, dan spora dan serbuk sari dari tanaman darat, mengungkapkan bahwa geografi dan iklim Zealandia jauh berbeda di masa lalu," demikian sebuah pernyataan dari Gerald Dickens, pemimpin ekspedisi.

Ekspedisi ini diharapkan membawa pemahaman baru terkait kehidupan yang terjadi di sekitar Pasifik Selatan. Sebelum itu, 30 peneliti harus mempublikasikan analisisnya dan diuji oleh pakar. Kapal riset juga telah siap menggali di Selandia Baru, Australia, dan Antartika pada 2018.

Baca Juga: Ekspedisi Menuju Benua yang Hilang Dimulai

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terbuat dari Apa Darah Manusia?

Terbuat dari Apa Darah Manusia?

Kita
3 Manfaat Rambutan Menurut Sains

3 Manfaat Rambutan Menurut Sains

Oh Begitu
Manfaat Ajaib Daun Kelor untuk Kulit, Cegah Jerawat hingga Bibir Kering

Manfaat Ajaib Daun Kelor untuk Kulit, Cegah Jerawat hingga Bibir Kering

Oh Begitu
Dampak Perubahan Iklim Sebabkan Warna Danau Bumi Ikut Berubah

Dampak Perubahan Iklim Sebabkan Warna Danau Bumi Ikut Berubah

Oh Begitu
Kenapa Lumba-lumba Pintar?

Kenapa Lumba-lumba Pintar?

Oh Begitu
Apakah Dinosaurus Termasuk Reptil?

Apakah Dinosaurus Termasuk Reptil?

Oh Begitu
Ada 4 Jenis Burung Puffin di Dunia, Apa Saja?

Ada 4 Jenis Burung Puffin di Dunia, Apa Saja?

Oh Begitu
4 Tips Memelihara Ikan Koi di Kolam

4 Tips Memelihara Ikan Koi di Kolam

Oh Begitu
6 Penyebab Nyeri Tangan yang Harus Diwaspadai

6 Penyebab Nyeri Tangan yang Harus Diwaspadai

Oh Begitu
5 Perbedaan Kuda Poni dan Kuda Biasa yang Sering Dikira Sama

5 Perbedaan Kuda Poni dan Kuda Biasa yang Sering Dikira Sama

Oh Begitu
Studi Ungkap Kota Maya Kuno Terkontaminasi Merkuri

Studi Ungkap Kota Maya Kuno Terkontaminasi Merkuri

Oh Begitu
Bukti Awal Penggunaan Opium Ditemukan di Israel

Bukti Awal Penggunaan Opium Ditemukan di Israel

Fenomena
Misi Uji Lindungi Bumi, Wahana Antariksa NASA Bakal Tabrak Asteroid

Misi Uji Lindungi Bumi, Wahana Antariksa NASA Bakal Tabrak Asteroid

Oh Begitu
Sebabkan Pikun, Apakah Demensia Bisa Dicegah?

Sebabkan Pikun, Apakah Demensia Bisa Dicegah?

Oh Begitu
Apa Itu Kuda Poni, yang Tubuhnya Lebih Kecil dari Kuda Biasa?

Apa Itu Kuda Poni, yang Tubuhnya Lebih Kecil dari Kuda Biasa?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.