Bukan Suhu, Inilah Penyebab Kemarau Tahun ini Terasa Lebih Panas

Kompas.com - 26/08/2017, 15:05 WIB
Peta prakiraan awal musim kemarau 2017 zona musim di Indonesia BMKGPeta prakiraan awal musim kemarau 2017 zona musim di Indonesia
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

JAKARTA, KOMPAS.com –- Sejak bulan lalu, Indonesia telah mengalami musim kemarau. Seperti biasanya, suhu udara panas pun menjadi teman akrab masyarakat Indonesia dalam menghabiskan waktunya.

Namun, tak sedikit yang mengeluhkan luar biasa panasnya suhu udara. Bahkan, perkiraan kemarau tahun ini lebih panas dibandingkan dengan tahun lalu.

Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) Mulyono Rahadi Prabowo mengatakan, sebetulnya tak ada perbedaan signifikan yang terjadi antara musim kemarau tahun 2017 dengan tahun 2016.

(Baca juga: Merasa dan Mendengar Deru Angin Kencang Hari Ini? BMKG Beri Penjelasan)

Suhu udara pun tampak serupa dengan tahun lalu. Berdasarakan hasil pengamatan BMKG pada Agustus 2017, suhu udara pada kisaran 24,4-34,4 celsius. Sedangkan pada bulan Agustus 2016, suhu udara pada kisaran 25,4-33,8 celsius.

“(Jadi) dibanding tahun lalu sebetulnya tidak banyak berbeda,” kata Mulyono saat dihubungi Kompas.com, Jumat (25/8/2017).

Menurut Mulyono, suhu udara terasa lebih panas karena sedikitnya potensi curah hujan. Dari Sumatera bagian selatan hingga Nusa Tenggara Timur, dan sejumlah tempat lain, hujan sudah cukup lama tidak datang.

Dari data monitoring BMKG pada 20 Agustus terhadap hari tanpa hujan berturut-turut, wilayah Sumatera juga hampir seluruhnya masuk dalam ketegori sangat pendek, 1-5 hari. Sementara itu, Lampung tak kedatangan hujan dengan kategori panjang, 21-30 hari.

Kondisi serupa juga terjadi hampir di seluruh bagian Pulau Jawa. Maka, jangan heran jika Anda merasakan peluh terus keluar bergantian.

Bali hingga Nusa Tenggara Barat masuk dalam kategori menengah, sekitar 11-20 hari, dan diselingi kategori panjang. Bahkan, beberapa lokasi di NTT tak kedatangan hujan lebih dari 60 hari dengan kategori ekstrem.

Untungnya, Mulyanto mengatakan, bulan kemarau diperkirakan akan berakhir pada bulan September.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X