Kompas.com - 13/08/2017, 21:50 WIB
Kue Buah Kuno Antarctic Heritage TrustKue Buah Kuno
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Para konservator dari Antarctic Heritage Trust yang berbasis di Selandia Baru menemukan sekaleng kue buah berusia 100 tahun di sebuah pondok di Cape Adare, yang merupakan bangunan tertua di Antartika. Kue buah tersebut telah bertahan selama seabad di tempat paling dingin, berangin dan kering di Bumi.

Berbalut kertas dan sisa-sisa kaleng, makanan pencuci mulut itu berada dalam kondisi yang sangat baik. Meskipun wadahnya dalam keadaan rusak, namun dari penampilan dan aromanya, kue itu nyaris bisa dimakan.

Penjelajah Inggris Robert Falcon Scott kemungkinan besar membawa kue yang dibuat oleh perusahaan biskuit Inggris Huntley & Palmers itu ke Antartika, saat melakukan ekspedisi Terra Nova pada 1910-1913.

Baca Juga: Inikah Bukti Yesus Dimakamkan dan Punya Anak Istri?

Tim ekspedisi tersebut menempati shelter di pondok Cape Adare—yang dibangun oleh tim Norwegian Carsten Borchgrevink pada 1899. Kemudian, mereka meninggalkan kue buah tersebut di sana.

"Kue buah merupakan makanan popular di kalangan masyarakat Inggris pada masa itu, dan masih popular hari ini," kata Lizzie Meek, manajer konservasi untuk artefak-artefak di Trust.

"Hidup dan bekerja di Antartika cenderung menimbulkan keinginan untuk makan makanan berlemak dan kadar gula tinggi, seperti kue buah, yang akan cocok disajikan dengan secangkir teh," tambahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keberanian yang heroik

Scott sang penjelajah dan keempat krunya mencapai Kutub Selatan pada 1912, tetapi mereka semua tewas dalam perjalanan pulang dari basis ekspedisi mereka, di pondok Terra Nova di Cape Evans.

Para ahli konservasi dari Heritage Trust telah merestorasi pondok Terra Nova sepanjang 15 meter. Pondok tersebut menjadi bangunan terbesar di Antartika pada masanya. Selain itu, para konservator juga menemukan beberapa gubuk kayu portabel lainnya yang penampilannya sama seperti ketika mereka ditinggalkan seabad lalu.

Baca Juga: 4.000 Tahun Terkubur Manik-manik, Pemimpin Kuno "Hidup" Kembali

Setelah merestorasi artefak-artefak yang ditemukan di pondok—termasuk kue buah, para konservator mengembalikan mereka ke lokasi asalnya di dalam pondok.

Saat melakukan restorasi, pemimpin konservator Gordon Macdonald mengatakan bahwa pondok-pondok tersebut mungkin bisa menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung ke Antartika.

"Pondok-pondok itu juga membantu mengisahkan cerita tentang penjelajahan dan keberanian yang heroik, sekaligus menginspirasi generasi-generasi selanjutnya," ucap Macdonald. (National Geographic Indonesia)

Baca Juga: Homo erectus Ditemukan di Semedo

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Fenomena
4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

Oh Begitu
BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

Fenomena
Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Kita
Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Oh Begitu
Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Oh Begitu
Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Oh Begitu
Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Oh Begitu
Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.