Kompas.com - 26/07/2017, 20:08 WIB
Kawah gas Darvaza di malam hari Wikimedia CommonsKawah gas Darvaza di malam hari
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Tidak banyak tempat di dunia yang namanya menciptakan kesan mengerikan. Namun, nama “Pintu Neraka” untuk sebuah lubang di Turkmenistan tampaknya tidak berlebihan.

Terletak di padang pasir Karakum, pusat Turkmenistan, kawah gas Darvaza telah terbakar selama 40 tahun lebih non-stop.

Tidak banyak yang diketahui oleh dunia sains mengenai asal-usul Darvaza. Akan tetapi, kisah yang paling sering dituturkan berlatar pada 1971, ketika Turkmenistan masih bagian dari Uni Soviet.

Konon, sekelompok pakar geologi datang ke Karakum untuk mencari tambang gas. Setelah menemukan lokasi yang potensial, mereka pun memulai pengeboran. Ternyata, lokasi tersebut berada tepat di atas kantung gas sehingga tanah pun runtuh dan mengubur seluruh peralatan yang ada.

(Baca juga: Selamat Datang di Lubang Terdalam Bumi)

Keruntuhan tersebut juga memicu reaksi dari batu-batu sendimen di sekitarnya dan menciptakan beberapa kawah sekaligus. Salah satunya berdiameter 69 meter dengan kedalaman 30 meter.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untungnya, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini, tetapi masalah baru dimulai: kawah berdiameter 69 meter tersebut terus-terusan mengeluarkan gas metana.

Walaupun tidak beracun, metana mengusik keberadaan oksigen dan membuat semua mahluk di daerah tersebut sulit bernapas dan mati. Selain itu, metana juga sangat mudah terbakar dan berpotensi menciptakan ledakan hebat.

Untuk itu, para peneliti pun memutuskan untuk menyalakan api di kawah Darvaza dengan harapan agar seluruh gas di area tersebut terbakar dan hilang dalam waktu beberapa minggu. Namun, perkiraan tersebut berubah menjadi bulan, tahun, dan kini, hampir setengah abad sejak kejadian tersebut, kawah gas Darvaza masih menyala.

(Baca juga: Selamat Datang di Arg-e Bam, Benteng Kuno yang Bangkit dari Tanah)

Apinya yang menghipnotis tidak hanya menarik perhatian ratusan turis dari berbagai belahan dunia, tetapi juga ribuan laba-laba di area tersebut yang dengan sukarela melompat ke dalamnya hingga terbakar.

Pada 2010, mantan presiden Turkmenistan, Kurbanguly Berdymukhamedov, mengungkapkan kekhawatirannya mengenai api Darvaza yang diduga menghabiskan persediaan gas di area tersebut. Dia pun memerintahkan agar api tersebut dimatikan, tetapi hingga kini belum ada tindakan nyata yang dilakukan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.