Melongok Cara China Menaklukkan Raja Penyakit Dunia

Kompas.com - 11/07/2017, 19:20 WIB
Dokter di Modern Cancer Hospital Guangzhou melakukan penanaman biji partikel pada pasien kanker paru-paru pada Jumat (9/6/2017). Yunanto Wiji UtomoDokter di Modern Cancer Hospital Guangzhou melakukan penanaman biji partikel pada pasien kanker paru-paru pada Jumat (9/6/2017).
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Dalam 10 tahun terakhir, sepak terjang China dalam dunia medis menjadi perbincangan dunia. Negeri yang tengah menjadi "rising star" dalam sains itu terbilang berani mencoba pendekatan baru dalam riset dan pengobatan penyakit.

Yang terjadi di Modern Cancer Hospital Guangzhou pada Juni lalu, tepatnya Jumat (9/6/2017), adalah salah satu buktinya. Lewat video siaran langsung, rumah sakit itu mempertontonkan dokter yang tengah melakukan terapi 3D seed-in particle pada pasien kanker paru-paru.

Dalam siaran itu, dokter spesialis kanker Cha Huang Qi yang bertugas melakukan tindakan mengatasi kanker memegang sebuah jarum. Sepintas, tindakan mirip akupunktur. Namun, ujung jarum ternyata dilengkapi dengan biji berukuran 0,8 mm yang mengandung partikel iodin yang bersifat radioaktif.

Fakta bahwa dokter menggunakan partikel radioaktif untuk melawan kanker itu mungkin mengagetkan bagi awam. Pasalnya, buku pelajaran sekolah ataupun iklan kosmetik selalu mengungkap bahwa radiasi justru bisa memicu perkembangan kanker.

Zhang Fujun, ahli kanker dari Modern Cancer Hospital Guangzhou mengatakan, "Jangkauan radiasi itu sangat sempit dan hanya akan menarget sel kanker saja. Kita sudah pertimbangkan bahwa keuntungan penanaman biji partikel dengan radiasi itu lebih besar dari kerugiannya."

3D seed-in-particle dilakukan sepenuhnya dengan teknologi tinggi. Prosedur awalnya, pasien dipindai dengan Magnetic Resonance Imaging (MRI) untuk memperkirakan lokasi sel kanker. Sang dokter lantas membuat cetakan 3D dari hasil MRI yang kemudian digunakan sebagai panduan saat melakukan penanaman biji partikel.

Penggunaan biji partikel itu hanya salah satu bentuk keberanian China dalam mengatasi kanker. Terobosan lain adalah cryosurgery, teknik pengobatan kanker dengan permainan suhu. Almarhum artis Yana Zein adalah salah satu yang menerima tindakan ini dalam masa pengobatannya.

Dalam prosedur cryosurgery, dokter menggunakan gas nitrogen yang bisa menciptakan suhu hingga -160 derajat celsius. Suhu yang super dingin itu akan membuat sel kanker membeku dan akhirnya mati tanpa perlu tindakan operasi.

Penawaran penanaman biji partikel dan cryosurgery untuk pengobatan kanker yang dilakukan China terbilang berani sebab prosedur itu sebenarnya belum menjadi standar penanganan kanker, kecuali sebagai perawatan paliatif alias pengurang rasa sakit pada stadium akhir.

Fujun memandang, penawaran itu perlu sebab pada dasarnya penanaman biji partikel sebenarnya berpotensi. "Ini bisa diterapkan jika kanker terletak di lokasi yang sulit sehingga pembedahan tidak bisa dilakukan," katanya.

"Selain itu, prosedur seperti seed-in-particle bisa meminimalkan efek samping pada sel sehat. Dengan biji partikel, radiasi hanya akan tertuju pada sel kanker, tidak seperti iradiasi lain yang ke seluruh tubuh," imbuh Fujun saat ditemui Kompas.com dalam kunjungan ke Guangzhou bulan lalu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X