Kompas.com - 10/01/2017, 14:00 WIB
EditorLusia Kus Anna

Indonesia tercatat sebagai negara dengan jumlah penderita baru tuberkulosis kedua terbanyak di dunia setelah India. Ini ironis bagi Indonesia sebagai negara tropis karena kuman tuberkulosis bisa mati jika lama terpapar sinar matahari. Perlu usaha tak biasa untuk mengeliminasi penyakit infeksi yang ada sejak ribuan tahun lalu itu.

Seperti dikutip New York Times, 16 Oktober 2016, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan jumlah kasus tuberkulosis (TB) baru di dunia naik dari 9,6 juta setahun jadi 10,4 juta setahun.

Sekitar 60 persen kasus baru TB dari India disusul Indonesia, Tiongkok, Nigeria, Pakistan, dan Afrika Selatan dengan seperempat kasus dunia disumbang India. Estimasi kasus TB di India naik dari 2,2 juta pada 2014 menjadi 2,8 juta pada 2015.

TB ialah satu dari 10 penyakit penyebab kematian tertinggi di dunia tahun 2015, lebih besar dari kematian akibat HIV dan malaria. Kematian akibat TB secara global diperkirakan 1,8 juta kasus dan 0,4 juta di antaranya koinfeksi dengan HIV.

Di Indonesia, diperkirakan kasus baru TB 460.000 kasus per tahun. Ada sekitar 136.000 kasus belum terdeteksi. Namun, wajah beban TB sesungguhnya ternyata lebih besar dari itu.

Dengan metode pengukuran lebih sensitif, yakni foto toraks dan kultur bakteri, jumlah kasus baru TB di Indonesia diperkirakan 1 juta pasien per tahun, dua kali dari yang diketahui selama ini atau 10 persen dari kasus baru TB di dunia.

Fakta itu jadi bukti, di tengah transisi epidemiologi di Indonesia, beban penyakit menular masih tinggi. Meski penyebab kematian kini didominasi penyakit tak menular, beban kasus TB dan kematian yang diakibatkannya besar.

Direktur Jenderal WHO Margaret Chan dalam pernyataan tertulis di situs resmi WHO mengatakan, negara-negara di dunia harus meningkatkan upaya pencegahan, deteksi, dan pengobatan TB secara masif. Jika tak ada penanganan menyeluruh dan masif, epidemi TB terus jadi beban dan target yang ditetapkan sulit tercapai.

Wakil Ketua Komisi Ahli Tuberkulosis yang juga dosen di Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia-Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan Jakarta, Erlina Burhan, memaparkan, dengan penanganan TB selama ini, yakni terapi diberikan hanya pada mereka yang terinfeksi, target eliminasi TB tahun 2035, kasus kurang dari 1 kasus per 100.000 penduduk, akan sulit tercapai.

Untuk mencapai target eliminasi, pemerintah harus mengubah strategi pengendalian TB jadi lebih progresif dan inovatif.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peneliti Amerika Serikat Temukan Pengobatan Potensial Diabetes Tipe 1, Seperti Apa?

Peneliti Amerika Serikat Temukan Pengobatan Potensial Diabetes Tipe 1, Seperti Apa?

Oh Begitu
4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan dengan Bersepeda

4 Cara Efektif Menurunkan Berat Badan dengan Bersepeda

Kita
Wahana Antariksa Voyager 1 Kirim Data Misterius, Bikin Ilmuwan Bingung

Wahana Antariksa Voyager 1 Kirim Data Misterius, Bikin Ilmuwan Bingung

Oh Begitu
Studi: Lumba-lumba Gunakan Terumbu Karang untuk Obati Penyakit Kulit

Studi: Lumba-lumba Gunakan Terumbu Karang untuk Obati Penyakit Kulit

Oh Begitu
WHO Laporkan Cacar Monyet Sudah Teridentifikasi di 12 Negara, Mana Saja?

WHO Laporkan Cacar Monyet Sudah Teridentifikasi di 12 Negara, Mana Saja?

Kita
Temuan Batu Alien di Mesir, Peneliti Sebut Berasal dari Supernova Langka

Temuan Batu Alien di Mesir, Peneliti Sebut Berasal dari Supernova Langka

Oh Begitu
Asteroid Sebesar Empat Kali Gedung Empire State Melesat ke Arah Bumi pada 27 Mei 2022

Asteroid Sebesar Empat Kali Gedung Empire State Melesat ke Arah Bumi pada 27 Mei 2022

Fenomena
5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

Oh Begitu
Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Oh Begitu
Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Oh Begitu
Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Fenomena
CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

Oh Begitu
Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Kita
5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

Kita
6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.