Salah Gunakan Obat, Gangguan Jiwa Mengintai

Kompas.com - 07/09/2016, 18:08 WIB

Peredaran obat ilegal yang pabriknya ada di daerah Tangerang berhasil diungkap polisi. Berita yang saya baca di kanal Kompas Health ini membuat saya berpikir kembali mengapa banyak orang yang ingin menggunakan obat untuk hal yang fungsinya lain dari indikasi obat tersebut.

Berita tersebut menjelaskan bahwa obat yang diproduksi secara ilegal tersebut sebenarnya obat-obat dokter yang dulu atau sampai sekarang masih dipakai dalam pengobatan sehari-hari. Beberapa di antaranya, seperti Dextrometropan dan Somadril (isi bahan aktifnya carisoprodol) memang sudah jarang kita temukan di pasaran obat resep.

Obat Trihexypenidil (nama generik) juga sebenarnya sempat masuk berita karena disalahgunakan dan diberitakan beberapa waktu lalu di media. Ketika itu akhirnya obat ini pun susah ditemukan di berbagai apotek dan rumah sakit, padahal kami para dokter jiwa mempunyai kepentingan dengan obat ini sebagai antiparkinson pada pasien psikotik yang menggunakan obat antipsikotik baik golongan atipikal atau topikal.

Obat Trihexypenidil ini murah dan sangat membantu pasien-pasien yang sensitif terhadap efek samping obat antipsikotik. Kami para dokter jiwa biasanya menggunakan obat ini untuk pasien psikotik agar terhindar dari efek samping gejala seperti parkinson yang bisa membuat pasien psikotik menjadi tidak patuh berobat karena takut dengan efek samping obat.

Trihexypenidil ini pun sudah digunakan bertahun-tahun dan mempunyai efek terapi yang baik untuk pasien psikotik.

Penggunaan untuk tujuan di luar pengobatan (recreational use) pada penggunanya bertujuan untuk mendapatkan kondisi relaks dan menenangkan.

Penyalahgunaan Somadril

Somadril sendiri yang isinya adalah carisoprodol adalah obat yang termasuk anti nyeri. Dalam situs WebMD dikatakan bahwa obat ini digunakan untuk terapi singkat kondisi nyeri dan kaku otot.

Obat ini tidak digunakan tunggal tetapi harus dibarengi juga dengan terapi fisik di unit rehabilitasi medis. Obat ini digunakan dengan dosis terbagi dan biasanya tidak diberikan dalam waktu lama (rekomendasi hanya kurang dari tiga minggu).

Efek samping yang didapat dari pemakaian obat ini mungkin adalah sakit kepala, perasaan limbung, pusing atau seperti orang mabuk. Alergi akibat penggunaan obat ini bisa ditemukan walaupun jarang. Reaksi alergi biasanya adalah reaksi kulit yang bisa juga meluas jika pemakaian diteruskan.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X