Kompas.com - 09/05/2016, 10:15 WIB
|
EditorYunanto Wiji Utomo

Seperti fenomena gerhana umumnya, tak semua wilayah bisa menyaksikan. Bila Indonesia beruntung karena bisa menyaksikan fenomena sekali seabad transit Venus pada tahun 2012 lalu, kali ini Indonesia sial.

Sebagian besar wilayah Nusantara tak bisa menyaksikan transit Merkurius. Sebabnya, saat transit terjadi, Indonesia sudah memasuki malam.

Kontak pertama transit akan terjadi pada pukul 18.12 WIB. Puncak fenomena transit sendiri terjadi menjelang tengah malam, pukul 23.47 WIB, dan kontak terakhir pada Selasa (10/5/2016) pukul 01.42 WIB.

Ma'rufin menjelaskan, wilayah Indonesia yang masih berpeluang untuk menyaksikan adalah Aceh dan Sumatera Utara. "Transit akan terjadi saat senja," katanya.

Kesempatan untuk mengamati pun tak akan lama. Begitu matahari tenggelam, maka pertunjukan gerhana Merkurius pun akan berakhir.

Cara pengamatan

Bila Anda berada di wilayah Aceh dan Sumatera Utara serta ingin mengamati, ada beberapa syarat yang perlu dipenuhi sehingga pengamatan optimal dan aman.

Merkurius hanya akan tampak sebagai titik kecil. Bahkan jika dibandingkan dengan Venus saat transit, ukuran Merkurius hanya akan seperlimanya.

Perlu teleskop yang memadai untuk melakukan pengamatan. "Minimal perbesarannya 50 kali lipat," kata Ma'rufin saat dihubungi Kompas.com, Jumat (6/5/2016).

Selain itu, karena pengamatan dilakukan ke arah matahari, dibutuhkan filter khusus untuk menyaring cahaya matahari sehingga tak merusak mata dan memungkinkan penampakan Merkurius.

Pengamatan perlu dilakukan di wilayah yang bagian baratnya tak berpenghalang. Tantangan pengamatan cukup besar karena saat senja matahari sudah sangat rendah.

Selamat mencoba untuk mengamati kepada yang tertarik. Bila berhasil mengamati, maka Anda beruntung. Bila gagal, masih ada waktu lainnya.

Menurut data Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA), waktu terbaik bagi Indonesia untuk mengamati transit Merkurius adalah pada 13 November 2032 dan 10 November 2098. Transit akan dimulai tengah hari dan berakhir kala senja.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

Oh Begitu
Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Oh Begitu
Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Oh Begitu
Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Fenomena
CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

Oh Begitu
Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Kita
5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

Kita
6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

Kita
5 Kebiasaan Makan yang Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

5 Kebiasaan Makan yang Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Kita
Daur Ulang Limbah Kayu Hasilkan Material Lebih Kuat dari Baja

Daur Ulang Limbah Kayu Hasilkan Material Lebih Kuat dari Baja

Oh Begitu
Gejala Virus Hendra pada Manusia dan Cara Mencegahnya

Gejala Virus Hendra pada Manusia dan Cara Mencegahnya

Kita
Dikenal Punya Sengatan Berbisa, Bagaimana Kalajengking Kawin?

Dikenal Punya Sengatan Berbisa, Bagaimana Kalajengking Kawin?

Oh Begitu
7 Gejala Cacar Monyet dan Perbedaannya dengan Gejala Cacar

7 Gejala Cacar Monyet dan Perbedaannya dengan Gejala Cacar

Oh Begitu
Ketahui Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Usus, Penyakit yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal

Ketahui Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Usus, Penyakit yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal

Kita
Perkuat Informasi Maritim di Perairan Indonesia, BMKG Lepaskan Drifter dan Floats di Selat Makassar

Perkuat Informasi Maritim di Perairan Indonesia, BMKG Lepaskan Drifter dan Floats di Selat Makassar

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.