Pencegahan Depresi pada Orang Lanjut Usia

Kompas.com - 26/04/2016, 13:00 WIB

Saya baru saja menghadiri dan menjadi pembicara di 4th Asian Central Nervous System Summit meeting di Bangkok, Thailand. Pada kesempatan kali ini saya tidak hanya datang sebagai peserta sebagaimana ACNS pertama di Chengdu, Republik Rakyat Tiongkok tahun 2013 lalu tetapi juga berkesempatan untuk menjadi pembicara untuk topik bagaimana mencegah depresi pada usia lanjut.

Selain itu juga saya menjadi moderator pada acara ini berkaitan dengan tema Mental Health Issues in Asia. Topik saya adalah sekian kecil topik yang membahas tentang bagaimana mencegah gangguan jiwa khususnya pada usia lanjut. Beberapa pembicara lain lebih fokus pada diagnosis dan terapi terbaru di bidang gangguan jiwa khususnya depresi dan gangguan cemas.

Pembicara dari Asia sendiri hanya terdiri dari 3 orang yaitu Prof Kongsakon dari Thailand, Prof Kim Jae Min dari Korea Selatan dan saya sendiri. Dominasi pembicara Asia di acara seminar di Asia sendiri memang masih kurang sampai saat ini. Pembicara lain berasal dari USA, Italy, United Kingdom dan Belanda.

Ledakan populasi usia lanjut

Presentasi saya dibuka dengan menunjukkan suatu kondisi yang perlu menjadi perhatian, yaitu tingginya angka populasi lanjut usia di Asia dan Global. Khususnya untuk Asia saja, tahun 2000 populasi lanjut usia yang 206.822 akan meningkat dua kali lipat di tahun 2025 menjadi 456.303 dan tiga kali lipat di tahun 2050 menjadi 857.040.

Untuk Asia Tenggara sendiri populasinya di tahun 2000 berjumlah 24.355 dan menjadi dua kali lipat di tahun 2025 menjadi 57.836. Sedangkan di tahun 2050 diprediksikan akan bertambah empat kali lipat menjadi 128.958.

Data ini diambil dari laporan United Nations di tahun 2001. Sangat menariknya adalah pertambahan populasi lanjut usia ini hanya terjadi di benua Asia sedangkan di benua lain seperti Eropa, Amerika dan Afrika termasuk stabil sejak 1980. (Sumber : World Population Aging 2015 : Highlights.United Nation)

Ledakan usia populasi lanjut usia ini menimbulkan masalah terkait lanjut usia termasuk gangguan jiwa pada populasi ini yang akan mengalami peningkatan juga.

Populasi gangguan jiwa pada lanjut usia menurut laporan WHO sebesar 15% dan yang terbanyak adalah depresi dan demensia.

Depresi pada lansia

Depresi adalah gangguan kejiwaan yang sangat sering dialami oleh manusia. Gejala yang berkaitan dengan suasana perasaan ini sangat mengganggu kualitas hidup dan meningkatkan risiko kematian akibat bunuh diri. Pasien yang mengalami gangguan depresi memiliki ciri dan gejala yang mengenai perasaan, pikiran dan perilaku.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X