Lestarikan Dugong untuk Lamun dan Manusia

Kompas.com - 20/04/2016, 20:23 WIB
Induk dugong beserta anaknya di perairan Timor Leste. WikipediaInduk dugong beserta anaknya di perairan Timor Leste.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Pelestarian dugong atau duyung penting bukan hanya untuk dugong itu sendiri, melainkan juga untuk kelangsungan ekosistem lamun tempat hidupnya sekaligus kepentingan manusia.

Hal itu terungkap dalam Simposium Nasional Dugong dan Habitat Lamun 2016 yang bertema "Inisiatif Bersama untuk Pelestarian Populasi Dugong dan Habitat Lamun di Indonesia" di Bogor, Rabu (20/4/2016).

Konferensi menghadirkan berbagai pemerhati dugong dari Kementerian kelautan dan Perikanan, WWF Indonesia, Institut Pertanian Bogor, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) serta berbagai lembaga swadaya masyarakat dan riset.

Peneliti dugong dari LIPI, Wawan Kiswara, mengatakan, Eropa mengeksploitasi dugong secara besar-besaran pada tahun 1917 hingga hewan tersebut punah di perairan setempat.

Tanpa diduga, beberapa tahun kemudian terjadi wabah di ekosistem lamun, tempat dugong hidup. Tak adanya dugong membuat wabah penyakit tak terkendali hingga ekosistem padang laut punah.

"Jadi perlindungan dugong perlu agar jangan sampai hal ini terjadi di Indonesia," ujar Wawan dalam simposium yang akan berlangsung hingga Kamis (21/4/2016) esok.

Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor (IPB), Luky Adrianto, mengatakan, pelestarian dugong juga penting bagi manusia itu sendiri.

"Ekosistem lamun atau seagrass merupakan tempat hidup beragam komoditas perikanan berharga seperti teripang, baronang, dan rajungan," ujarnya. Pelestarian dugong berarti mempertahankan keberlanjutan ekonomi dari sumber daya ekosistem lamun.

Di samping itu, dugong berpotensi wisata seperti halnya lumba-lumba dan hiu. Adanya dugong akan menarik minat penggemar wisata bahari untuk berkunjung, menggerakkan ekonomi wilayah sekitar perairan yang kaya dugong.

Dugong kadang diburu dan dijual dagingnya hingga seharga Rp 6 juta. Dengan upaya pelestarian, dugong bisa bernilai lebih besar.

Studi sebelumnya pada nilai ekonomi hiu dan pari manta mengungkap, satu hiu bisa bernilai Rp 1 miliar per tahun sementara satu manta menurut kajian Luky bisa bernilai 2 miliar US dollar per tahun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X