Kompas.com - 21/05/2014, 21:23 WIB
Ilustrasi : Artefak Neolitik WikipediaIlustrasi : Artefak Neolitik
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Sebuah perkampungan prasejarah ditemukan Balai Arkeologi Wilayah Papua pada 14 Mei lalu. Di perkampungan seluas 1.000 x 500 meter di Bukit Srobu, Kelurahan Abe Pantai, Kota Jayapura, itu, para arkeolog menemukan situs-situs dan kerajinan yang diduga peninggalan masa neolitikum (batu muda) dan megalitikum (batu besar).

”Kami menemukan banyak pecahan gerabah dan alat serpih batu yang merupakan perangkat zaman neolitik, masa 10.000 tahun sebelum Masehi,” papar ketua tim ekskavasi, Erlin Novita Djami, Senin (19/5/2014).

Selain itu, ditemukan juga peninggalan kebudayaan megalitikum (masa 3.600 tahun sebelum Masehi) berupa meja batu, turap yang merupakan dasar sebuah permukiman, dan menhir.

Erlin mengatakan, penemuan situs berawal dari laporan masyarakat serta Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Papua. ”Warga yang sering bepergian ke Bukit Srobu menemukan tulang belulang manusia,” ujar dia.

Menurut Erlin, gerabah itu digunakan sebagai alat memasak dan sarana penguburan sekunder. ”Mereka memasak kerang laut menggunakan gerabah. Kami juga menemukan tulang belulang manusia di dalam gerabah,” ujarnya.

Ia pun menambahkan, kemungkinan masuknya budaya neolitik dan megalitik ke Papua dibawa oleh masyarakat ras Austronesia dari Taiwan pada 5.000 tahun sebelum Masehi. ”Kami memperkirakan adanya pertukaran antara suku bangsa Melanesia dan Austronesia melalui penggunaan sistem barter,” tutur Erlin.

Kepala Balai Arkeologi Papua Muhamad Irfan Mahmud mengatakan, penemuan artefak prasejarah tersebut merupakan yang keempat kalinya tahun ini. ”Sebelumnya, kami menemukan arca berbentuk manusia di Kabupaten Boven Digoel, kapak batu di Kabupaten Yahukimo, sebuah goa dengan gerabah di dalamnya di Papua Barat, dan alat serpih batu di Kabupaten Maybrat,” tutur dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Muhamad mengharapkan Pemerintah Kota Jayapura segera menetapkan Bukit Srobu sebagai cagar budaya. (FLO/KOMPAS CETAK)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.