Kompas.com - 15/03/2013, 10:31 WIB
|
Editoryunan

LA THUILE, KOMPAS.com — Pada 4 Juli 2012 lalu, Organisasi Riset Nuklir Eropa (CERN) mengumumkan penemuan partikel yang mirip Higgs boson atau "partikel tuhan". Dikatakan "mirip" karena data saat itu belum cukup untuk mengonfirmasi apakah partikel yang ditemukan memang Higgs boson.

Dalam konferensi Rencontres de Moriond di Italia pada Kamis (14/3/2013), ilmuwan akhirnya mengonfirmasi bahwa partikel yang ditemukan memang Higgs boson. Ini adalah pencapaian besar dalam fisika partikel.

"Hasil awal dengan data tahun 2012 luar biasa, dan bagi saya, sangat jelas bahwa kami sedang berhubungan dengan Higgs boson, meskipun jalan masih jauh untuk mengetahui Higgs boson macam apa itu," kata Joe Incandela, juru bicara misi Compact Muon Solenoid (CMS) CERN.

Secara teoretis, ada dua ciri utama Higgs boson. Pertama, partikel tersebut harus memiliki spin nol. Spin menyatakan momentum. Kedua, parity (keseimbangan, keadaan sama) yang menyatakan bagaimana cermin partikel berperilaku dalam fisika kuantum harus positif.

"Ini semua menunjukkan tak ada spin dan parity positif. Fakta ini dan data interaksi antara partikel yang ditemukan dengan partikel lainnya menjadi indikasi kuat bahwa memang yang ditemukan adalah Higgs boson," demikian dinyatakan CERN seperti dikutip AFP, kemarin.

Konfirmasi kini harus dilakukan. Apakah memang benar bahwa Higgs boson yang ditemukan merupakan Higgs boson seperti yang dinyatakan dalam Model Standar fisika partikel. Jika benar, maka Higgs boson ini akan menambal "bolong" dalam Model Standar.

Diketahui, partikel-partikel di semesta saling berinteraksi. Higgs boson berperan memberikan massa. Tanpa ada interaksi yang memberikan massa, manusia dan alam seisinya takkan ada. Dengan demikian, penemuan Higgs membantu manusia menguraikan bagaimana semesta tercipta.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.