Kompas.com - 14/03/2013, 08:59 WIB
|
Editoryunan

UTRECHT, KOMPAS.com — Teks kuno Mesir yang ditulis 1.200 tahun lalu menyuguhkan cerita kontroversial tentang kisah penyaliban Yesus. Teks tersebut ditulis dalam bahasa Koptik, bahasa terakhir dari bahasa Mesir.

Teks tersebut kini diterjemahkan oleh Roelof van den Broek dari Utrect University di Belanda. Terjemahan teks itu dikemas dalam buku berjudul "Pseudo-Cyril of Jerusalem on the Life and the Passion of Christ" (Brill, 2013).

Dikutip Livescience, Rabu (13/3/2013), van den Broek mengungkapkan beberapa kisah kontroversial penyaliban yang sama sekali berbeda dengan versi cerita Alkitab. Salah satunya tentang Yesus dan Pontius Pilatus, jaksa yang menuntut penyaliban Yesus.

Dalam teks Mesir ini, Pontius Pilatus menawarkan opsi pada Yesus. Jika Yesus bersedia, maka Pilatus akan menggantikan Yesus dengan anaknya sendiri. Dengan demikian, anak Pontius Pilatus-lah yang disalib.

Dalam teks, Pilatus mengatakan pada Yesus, "Lalu malam datang, terbit dan berlalu, dan kala pagi menjelang dan mempersalahkanku karenamu, aku akan memberikan pada mereka satu-satunya putraku sehingga mereka dapat membunuhnya untuk menggantikan tempatmu."

Yesus dikisahkan menolak tawaran tersebut. Ia mengatakan bahwa ia bisa saja melarikan diri jika menginginkannya. Namun, Yesus memilih menerima jalan hidupnya, akhirnya disalib, dan wafat pada hari yang disebut Jumat Agung.

Dikisahkan pula bahwa Pilatus dan istrinya telah mendapat penglihatan terkait kematian Yesus. Mereka melihat elang terbunuh. Dalam gereja Koptik dan Ethiopia, Pilatus dianggap sebagai seorang santo.

Fakta mengejutkan lain adalah tentang Perjamuan Terakhir. Dalam Alkitab, perjamuan tersebut diadakan pada hari yang disebut Kamis Putih. Yesus makan malam dengan murid-muridnya, sehari sebelum diri-Nya wafat disalib.

Versi berbeda muncul dalam teks Mesir ini. Yesus tidak mengadakan Perjamuan Terakhir pada hari Kamis, melainkan hari Selasa. Perjamuan terakhir juga tidak dilakukan bersama murid-muridnya, tapi bersama Pontius Pilatus. Yesus dibawa ke hadapan Caiaphas dan Herodes.

Teks pun mengungkap alasan Yudas Iskariot mencium Yesus. Menurut teks itu, Yesus kadang berubah wujud, kadang menjadi kemerahan, kadang menjadi putih gandum. Kadang menjadi tua, kadang menjadi muda. Ciuman Yudas membantu mengidentifikasi.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.