Kompas.com - 05/12/2012, 19:04 WIB
|
EditorTri Wahono

Miksic mengatakan, banyak tinggalan arkeologi di Singapura bercirikan artefak yang ditemukan di Jawa Timur. Menurutnya, di Stanford Road pernah ditemukan benteng kuno seperti yang ditemukan di Kota Jawa, Sumatera Utara.

Namun, seiring pembangunan di wilayah tersebut, benteng kuno lenyap. Bukti lain yang memperlihatkan pengaruh Jawa adalah Pancur Larangan.

"Pancuran di Singapura meniru di Candi Belahan, Jawa Timur. Banyak sekali persamaan antara penemuan arkeologi arsitektur di Singapura dan Majapahit," tambahnya.

Selain adanya kesamaan peninggalan arsitektur kuna berupa fitur, ada hal yang serupa dalam penemuan artefak. Penggalian yang dilakukan di Singapura memperlihatkan gerabah yang dipengaruhi kebudayaan Majapahit.

Selain gerabah, tandasnya, ada temuan mata uang kepeng China yang lazim digunakan Majapahit. Selain mata uang, ornamen artefak yang ditemukan di Keramat Iskandar Shah memperlihatkan kesamaan dengan bentuk pengarcaan Adityawarwan.

Arca Adityawarman ditemukan di Padang Roco Sumatera Barat. Figur Adityawarman tersebut, terangnya, berdasarkan bukti naskah kuna sangat dekat dengan kerajaan Majapahit.

"Menurut sumber naskah itu, Adityawarman dilahirkan di Jawa. Beberapa pusaka di Pagaruyung, Sumatera Barat, kemungkikinan besar dari masa Adityawarman yang ada kesamaan budaya dengan Majapahit," tandanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lebih jauh ia menambahkan, dalam memperebutkan wilayah Singapura, Majapahit dan Siam atau Thailand sempat bertikai. Pada abad ke-14 M, Siam menyerang Singapura yang saat itu dikuasai pengaruh Majapahit. Namun, Majapahit tidak dapat ditundukkan Siam.

Pengaruh Majapahit di Singapura, lanjutnya, semakin dikuatkan di bukit Larangan. Bentuk itu, terangnya, adalah pendirian beberapa bangunan bata khas Majapahit yang didirikan utusan dari Jawa.

"Bukit itu kini menjadi rumah Raffles. Dulu di sana ada Candi Bata. Namun sejak rafles mendirikan bangunan di sana, semuanya hilang tak berbekas," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.