Kompas.com - 31/08/2012, 13:58 WIB
|
EditorKistyarini

KOMPAS.com — Fenomena Bulan Biru akan terjadi pada Jumat (31/8/2012) malam ini. Momen itu adalah saat yang tepat untuk mengenang Neil Armstrong, manusia pertama yang mendarat di Bulan, yang meninggal pada Sabtu (25/8/2012) lalu dalam usia 82 tahun.

Bulan Biru sebenarnya hanya kiasan, tidak berarti Bulan berwarna biru. Bulan Biru adalah istilah untuk purnama kedua pada bulan yang sama. Jumat malam ini ialah purnama kedua untuk bulan Agustus. Purnama pertama terjadi pada 1 Agustus 2012 lalu.

Fenomena Bulan Biru tahun 2012 yang terjadi hari ini istimewa sebab terjadi seminggu setelah kematian Armstrong. AP pada Rabu (29/8/2012) memberitakan, fenomena Bulan Biru tahun ini bertepatan dengan hari diadakannya ibadah penghiburan untuk Armstrong.

Keluarga Armstrong dalam pernyataan resmi seperti dikutip NASA, Sabtu lalu, mengatakan, "Bagi mereka yang bertanya apa yang bisa mereka lakukan untuk menghormati Neil, kita punya permintaan sederhana. Hormatilah pelayanan, prestasi, dan kerendahan hatinya. Saat Anda berada di luar pada malam yang cerah dan melihat bulan tersenyum kepada Anda, ingatlah Neil Armstrong dan berikan kedipan kepadanya."

Oleh karenanya, Bulan Biru tahun ini adalah saat yang tepat untuk memberikan penghormatan kepada Armstrong sesuai dengan permintaan keluarganya.

Bagi yang ingin menyaksikan Bulan Biru dan memberikan penghargaan bagi Armstrong malam ini, Mutoha Arkanuddin dari Jogja Astro Club (JAC) beberapa hari lalu mengatakan, "Waktu terbaik untuk pengamatan adalah di langit timur sekitar pukul 21.00 saat posisi Bulan cukup nyaman untuk dipandang."

Saat purnama, pengamat bisa melihat lebih jelas permukaan Bulan. Mutoha mengatakan, akan tampak pola gambar di permukaan Bulan yang mirip kepiting, anak burung, wayang, ataupun kelinci. Pola itu menunjukkan permukaan Bulan yang tidak rata.

Bulan Biru merupakan fenomena langka, terjadi hanya 3 tahun sekali. Fenomena ini terjadi sebab satu bulan dalam kalender Masehi (maksimal 31 hari) tidak sama dengan waktu orbit Bulan (29,5 hari).

Jadi, jangan lupa untuk melihat fenomena ini. Fenomena Bulan Biru berikutnya baru akan terjadi pada 31 Juli 2015.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.