Teka-teki Satelit Jupiter Terungkap Malam Ini

Kompas.com - 16/11/2011, 14:22 WIB
|
EditorA. Wisnubrata

WASHINGTON, KOMPAS.com — NASA akan mengungkap teka-teki salah satu satelit Jupiter, Europa, Kamis (17/11/2011) dini hari ini, sekitar pukul 00.00 WIB atau sekitar Rabu (16/11/2011) siang pukul 13.00 EST. Demikian pengumuman yang dibuat NASA lewat situs web-nya.

Pengungkapan teka-teki itu terkait dengan hasil penelitian terbaru NASA soal satelit planet terbesar di tata surya itu.

Teka-teki Europa akan diungkap dalam konferensi pers yang dihadiri oleh sejumlah peneliti, yakni Britney Schmidt dari University of Texas di Austin, Tori Hoehler dari Ames Research Center di California, Louise Prockter dari John Hopkins University Applied Physics Laboratory, dan Tom Hagner dari Divisi Ilmu Bumi di NASA.

Salah satu karakteristik Europa yang diketahui saat ini adalah dugaan adanya lautan (dengan air yang memiliki kandungan garam) di bawah permukaan Jupiter yang beku. Karena air adalah unsur yang sangat penting bagi kehidupan, banyak ilmuwan berharap bahwa setidaknya ada mikroorganisme di satelit Jupiter tersebut.

Europa merupakan salah satu satelit terbesar yang dimiliki Jupiter bersama dengan IO, Ganymede dan Callisto. Satelit ini ditemukan pada tahun 1610 oleh Galileo Galilei. Memiliki ukuran sedikit lebih kecil dari Bumi, Europa diduga memiliki inti logam dan mantel batuan.

Hingga sejauh ini, belum dipastikan apakah teka-teki Europa yang akan diungkap malam ini terkait dengan adanya kehidupan di sana.

Konferensi pers yang berlangsung malam ini bisa dilihat lewat live streaming di situs NASA.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
Kapan Orangtua Perlu Waspada terhadap Cerebral Palsy?

Kapan Orangtua Perlu Waspada terhadap Cerebral Palsy?

Kita
Studi Sebut Manusia Tanam Pohon Zaitun Pertama Kali 7.000 Tahun Lalu

Studi Sebut Manusia Tanam Pohon Zaitun Pertama Kali 7.000 Tahun Lalu

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.