Puncak Tertinggi Bulan Melebihi Everest

Kompas.com - 25/11/2010, 11:47 WIB
EditorTri Wahono

KOMPAS.com — Wahana Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) milik NASA yang tengah mengorbit bulan berhasil menunjukkan titik tertinggi di bulan. Titik tersebut merupakan dataran tinggi di dekat kawah Engel'gradt yang memiliki diameter 27 mil. Diketahui, ketinggian tempat tersebut adalah 35.360 kaki (sekitar 10.000 meter) atau sekitar 6.400 kaki (1938 meter) lebih tinggi dari Everest.

LRO memiliki alat penembak sinar laser yang mampu mengukur ketinggian permukaan bulan. Data dari LRO ini dibandingkan dengan gambar stereo permukaan bulan yang diambil pada tanggal 12 Agustus 2010. Cara tersebut memungkinkan ilmuwan untuk mengukur secara tepat ketinggian dan koordinat dari titik tertinggi di bulan ini.

Ketinggian tempat yang ditemukan dalam observasi ini dihitung secara relatif dengan ketinggian rata-rata permukaan bulan. Cara tersebut dilakukan sebab ilmuwan tak memiliki acuan untuk menentukan ketinggian bulan, tak seperti pengukuran ketinggian di Bumi yang berpatokan pada permukaan laut.

Berbeda dengan proses geologi pembentukan Everest yang memakan waktu puluhan juta tahun, tempat tertinggi di bulan ini diperkirakan terbentuk hanya dalam hitungan menit. Tempat ini terbentuk akibat adanya asteroid yang menumbuk kutub selatan bulan sekitar 4 miliar tahun yang lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Prof Cilik
Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Oh Begitu
Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Oh Begitu
Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Oh Begitu
Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Oh Begitu
Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Oh Begitu
Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Oh Begitu
Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Kita
5 Objek Paling Terang di Tata Surya

5 Objek Paling Terang di Tata Surya

Oh Begitu
Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Fenomena
Trenggiling Makan Apa?

Trenggiling Makan Apa?

Oh Begitu
Manfaat Rambutan untuk Daya Tahan Tubuh

Manfaat Rambutan untuk Daya Tahan Tubuh

Oh Begitu
Dari Susu Sapi, Almond sampai Kedelai, Mana yang Paling Baik untuk Kesehatan?

Dari Susu Sapi, Almond sampai Kedelai, Mana yang Paling Baik untuk Kesehatan?

Oh Begitu
Semut Ini Mengobati Kawanannya yang Terluka

Semut Ini Mengobati Kawanannya yang Terluka

Fenomena
Apakah Serangan Jantung Dapat Dicegah?

Apakah Serangan Jantung Dapat Dicegah?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.