Salin Artikel

PMS Bisa Jadi Gangguan Mental, Ini Penjelasan Ahli

"Penanganan gejala PMS kadang kala justru juga butuh psikiater juga, karena ada gangguan mental," tutur Dr dr Kanadi Sumapraja SpOG KEFR MSc, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan di Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI).

Sindrom pramenstruasi atau biasa dikenal dengan PMS, kerap dijadikan pertanda bagi wanita sebelum mendapati periode menstruasi. Hampir 80-90 persen perempuan mengalami gangguan PMS ini.

Gangguan premenstrual ini sendiri, kata Kanadi, biasanya terjadi dalam kurun waktu dua minggu sebelum wanita mendapati periode menstruasi.

Gejala PMS selalu dikaitkan dengan tingkat sensitivitas seorang perempuan dalam merespon sesuatu, entah secara fisik maupun secara emosional.

"Ada yang sensitif gak mau disenggol dan lain-lain masuk gejala ini," kata Kanadi dalam acara "RSPI: Mengenal Gangguan Menstruasi", Jakarta, Kamis (13/2/2020).

Ironisnya, bagi beberapa perempuan, respon yang terjadi justru menyiksa dirinya sendiri dan mengganggu orang-orang di sekitarnya.

PMS terjadi karena hormon yang fluktuatif, dan membuat pengaruh perubahan fisik dan mental perempuan yang bersangkutan. PMS umumnya terjadi pada perempuan yang subur.

"Gangguan gejala PMS ini cenderung lebih banyak dialami oleh perempuan yang subur," ujarnya.

Adapun sindrom ini juga diikuti dengan gejala-gejala lainnya seperti mengalami nyeri yang sakitnya berlebihan, serta kuantitas darah yang terlampau banyak ataupun terlampau sedikit.

Terapi sindrom pramenstruasi

Jika sangat diperlukan, kata Kanadi, jasa psikiater untuk memberikan terapi mental digunakan agar pasien bisa mengendalikan dorongan emosionalitas yang berlebihan saat PMS.

Salah satu terapi yang digunakan adalah dengan membuat perempuan itu tidak subur, atau menekan fluktuasi hormonnya.

Oleh sebab itu, ditegaskan Kanadi bahwa jangan menganggap sepele dan menganggap wajar saja ada gejala PMS sebelum periode menstruasi atau haid.

"Kalau bisa dari awal untuk diintervensi lebih baik karena mengganggu kualitas hidup, dan paling tidak kita dapat meringankan beban pasien yang mengalami gangguan pramenstruasi dan menstruasi itu," tuturnya.

https://sains.kompas.com/read/2020/02/18/173200123/pms-bisa-jadi-gangguan-mental-ini-penjelasan-ahli

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.