Salin Artikel

Hiu Berjalan Spesies Langka di Indonesia, Ini Keunikannya

KOMPAS.com - Empat spesies baru hiu tropis yang ditemukan berjalan dengan siripnya, sempat menggegerkan perairan di Australia bagian utara dan Papua.

Namun, ternyata hiu berjalan bukanlah spesies baru, tetapi spesies yang sudah cukup lama ditemukan.

Hiu berjalan ditemukan selama 12 tahun penelitian oleh sejumlah peneliti dari Conservation International, CSIRO, Florida Museum of Nature History, LIPI dan Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Lantas, kenapa disebut hiu berjalan?

Pakar Hiu Oseanografi LIPI, Fahmi yang juga turut serta dalam penelitian itu mengungkapkan hiu berjalan bentuknya sedikit berbeda dari jenis hiu yang biasa dikenal masyarakat awam.

Kelompok ini termasuk jenis hiu berukuran kecil, umumnya berukuran kurang dari 80 sentimeter. Memiliki motif yang bervariasi, hidupnya di dasar perairan karang.

"Kadang orang menyebutnya hiu tokek atau hiu bambu," ujar Fahmi kepada Kompas.com.

Fahmi menambahkan karena kekhasannya yang dapat berenang di dasar perairan seperti sedang berjalan dengan menggunakan sirip dadanya, hiu ini pun disebut juga hiu berjalan.

Salah satu peneliti hiu berjalan, Dr. Christine Dudgeon dari University of Queensland mengatakan hiu bermotif adalah predator teratas di terumbu karang.

Saat air surut mereka menggunakan siripnya untuk berjalan di air yang sangat dangkal.

"Dengan panjang rata-rata kurang dari satu meter, hiu berjalan tidak menimbulkan ancaman bagi manusia," ungkap Dudgeon seperti melansir dari Science Daily.

Namun, kata dia, kemampuan hiu berjalan di perairan dangkal adalah untuk bertahan di lingkungan dengan oksigen rendah. Siripnya memberikan keunggulan luar biasa atas mangsa krustasea dan moluska kecil.

Dudgeon mengungkapkan spesies hiu ini hidup di perairan pantai di sekitar Australia utara dan pulau New Guinea.

"Kami memperkirakan hubungan antara spesies berdasarkan perbandingan antara DNA mitokondria mereka yang diturunkan melalui garis keturunan induknya," ungkap Dudgeon.

DNA ini, kata dia, mengkode mitokondria yang merupakan bagian sel yang mengubah oksigen dan nutrisi dari makanan menjadi energi untuk sel.

Data menunjukkan spesies baru berevolusi setelah hiu menjauh dari populasi aslinya.

"Menjadi terisolasi secara genetis di daerah baru dan berkembang menjadi spesies baru," jelas Dudgeon.

Spesies hiu langka yang dimiliki Indonesia

Fahmi mengatakan kelompok hiu berjalan ini hanya ditemukan di beberapa tempat di sekitar perairan di Papua dan Halmahera. Bahkan, persebaran hiu ini sangat terbatas atau endemik di daerah tersebut.

"Sebab, pengaruh dengan sejarah evolusi dari kelompok ini yang dikaitkan dengan perubahan formasi tektonik, muka laut dan formasi terumbu karang di masa lampau," ungkap Fahmi.

Indonesia memiliki enam jenis spesies hiu berjalan. Masing-masing, lanjut Fahmi, memiliki keunikan tersendiri dari corak dan warnanya.

Dia menambahkan jenis hiu berjalan di perairan Papua dan Halmahera termasuk spesius hiu yang langka. Hal itu disebabkan oleh terbatasnya persebaran hiu yang hanya menempati habitat tertentu.

"Jadi populasinya menjadi terbatas, apalagi sifat biologisnya yang hanya bertelur dalam jumlah yang relatif sedikit," sambung Fahmi.

Lebih lanjut Dudgeon mengatakan penelitian di masa depan akan membantu para peneliti untuk lebih memahami mengapa wilayah itu menjadi rumah bagi beberapa keanekaragaman hayati laut terbesar di planet ini.

"Kami percaya ada lebih banyak spesies hiu berjalan yang masih menunggu untuk ditemukan," imbuh Dudgeon.

https://sains.kompas.com/read/2020/01/22/173300623/hiu-berjalan-spesies-langka-di-indonesia-ini-keunikannya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.