Salin Artikel

Waspada Penyakit Pasca-Banjir, Kenali Faktor Risiko dan Pencegahannya

Penyakit pasca banjir adalah berbagai penyakit yang jumlah kasusnya akan meningkat setelah banjir dan musim penghujan.

Penyebaran penyakit

Secara umum, akademisi dan praktisi Klinis, Prof. Ari Fahrial Syam mengatakan bahwa penyebaran penyakit pasca-banjir disebabkan oleh tiga hal, yakni:

1. Penyebaran melalui makanan dan minuman

Penyakit ini ditularkan secara Fecal Oral atau melalui tinja seseorang.

Makanan dan minuman yang terkontaminasi tinja tersebut akan menghasilkan berbagai penyakit seperti infeksi kolera atau diare berat dan dehidrasi, disentri atau radang usus yang disertai diare, virus rotavirus yang membuat diare pada anak-anak dan bayi, serta demam tifus.

2. Penyebaran melalui nyamuk

Nyamuk berjenis Aedes agypti akan membawa penyakit Dengue Hemorrhagic Fever atau demam berdarah pasca banjir melalui gigitannya.

3. Penyebaran melalui tikus

Penyakit leptospirosis merupakan penyakit yang ditularkan melalui tikus yang sering dijumpai pasca banjir.

Penularannya melalui kencing dan kotorannya yang tergenang dalam banjir sehingga menyerang seseorang yang memiliki luka terbuka pada tangan atau kaki atau mukosa mulut

Pasien dengan leptospirosis akan mengalami demam tinggi mendadak, sakit kepala, mual muntah, lemas, nyeri otot terutuma otot betis, mata merah dan timbul kuning pada mata dan kulit. BAK berubah seperti air teh.

"Sekilas, pasien leptospirosis memang mirip dengan pasien hepatitis," kata Ari.

Penyakit leptospirosis sangat berbahaya jika penyakit berlanjut dengan berbagai komplikasi antara lain terjadi kerusakan ginjal, peradangan pankreas, liver, paru dan otak.

Faktor risiko seseorang terkena penyakit pasca-banjir

Beberapa faktor memengaruhi seseorang terkena penyakit pasca-banjir.

Pertama, faktor daya tahan tubuh para pengungsi.

Ini terjadi ketika kondisi kebersihan lingkungan maupun makanan dan minuman yang dikonsumsi para pengungsi sangat tidak memadai sehingga akan sangat rentan terkena penyakit-penyakit pasca banjir.

Kedua, yaitu faktor lingkungan.

Cuaca hujan dan angin kencang di Jakarta dapat memperburuk kondisi masyarakat, terutama bayi, anak-anak, dan orang tua.

Lingkungan sekitar banjir yang kotor dengan sampah bertebaran di mana-mana dapat mengundang lalat dan kecoak sehingga berpotensi untuk mencemari makanan dan minuman kita.

Ketiga, faktor bakteri.

Faktor agen pembawa penyakit yang banyak dijumpai akibat bencana banjir adalah lalat, tikus, bakteri dan kotoran yang menyebabkan tercemarnya air bersih.

Tikus merupakan agen pembawa penyakit leptospirosis yang ditularkan melalui kotoran dan kencing tikus yang bercampur dengan genangan banjir seperti yang sudah saya sebutkan di atas.

Antisipasi mengatasi penyakit pasca-banjir

Ari yang juga merupakan dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), mengatakan ada 6 hal yang bisa kita lakukan untuk antisipasi penyakit pasca-banjir.

  • Perlunya stok obat-obat sederhana, obat penurun panas, obat anti diare, obat sakit kepala dan orali
  • Anak-anak harus dicegah untuk tidak bermain-main di air banjir baik karena potensi gangguan kesehatan maupun risiko terbawa arus atau tenggelam pada air banjir.

https://sains.kompas.com/read/2020/01/02/120324423/waspada-penyakit-pasca-banjir-kenali-faktor-risiko-dan-pencegahannya

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.