Salin Artikel

Hari AIDS Sedunia, Begini 4 Tahap HIV Berkembang jadi AIDS

KOMPAS.com - Di hari AIDS sedunia ini, mari kita memahami bahwa HIV dan AIDS merupakan dua hal berbeda, tapi saling berhubungan.

Human Imunodeficeiency Virus (HIV) adalah virus yang bisa menyebabkan penyakit Asquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS).

HIV secara drastis dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh. Hal ini yang membuat orang dengan HIV rentan terpapar penyakit, bakteri, virus, dan infeksi.

Tanpa pengobatan, orang dengan HIV kemungkinan akan mengembangkan kondisi serius yang disebut AIDS.

AIDS biasanya ditandai dengan munculnya penyakit lain seperti kanker dan berbagai infeksi yang muncul seiring dengan melemahnya sistem kekebalan tubuh.

Seseorang yang mengidap HIV biasanya tak langsung menyadari terpapar virus ini. Pasalnya, virus membutuhkan waktu 2-15 tahun hingga menimbulkan gejala.

Selama waktu tersebut, bisa jadi virus HIV sudah memicu munculnya penyakit AIDS.

Dalam pemberitaan KOMPAS.com (2/12/2013), ada empat tahapan infeksi hingga HIV berkembang menjadi AIDS.

1. Tahap pertama (periode jendela)

Dalam tahap pertama, HIV masuk ke tubuh dan akhirnya membentuk antibodi dalam darah. Ketika hal ini terjadi, penderita HIV masih merasa tubuhnya sehat.

Di tahap awal yang berlangsung selama 2 minggu sampai enam bulan, tes HIV belum dapat mendeteksi keberadaan virus.

2. Tahap kedua

Pada tahap kedua, virus sudah mulai berkembang di dalam tubuh. Pada fase ini tes HIV juga sudah dapat mendeteksi keberadaan virus karena antibodi yang mulai terbentuk.

Penderita tetap terlihat dan merasa sehat selama 2-15 tahun. Hal ini bergantung pada daya tahan tubuh.

Rata-rata, penderita bertahan selama 8 tahun. Namun di negara berkembang, durasi tersebut lebih pendek.

3. Tahap ketiga

Pada tahap ketiga, penderita dipastikan positif HIV dengan sistem kekebalan tubuh yang semakin menurun.

Gejala infeksi oportunistis pun mulai muncul. Ini seperti pembengkakan kelenjar limfa atau diare terus-menerus.

Umumnya tahap ini berlangsung selama 1 bulan, bergantung pada daya tahan tubuh penderita.

4. AIDS

Ini adalah tahap terakhir, di mana seseorang positif mengidap AIDS.

Ketika dinyatakan positif IADS, sistem kekebalan tubuh semakin turun dan berbagai penyakit yang menyebabkan kondisi penderita semakin parah juga muncul.

Pada tahap ini, penderita harus secepatnya dibawa ke dokter dan menjalani terapi anti-retroviral virus (ARV).

Terapi ARV akan mengendalikan virus HIV dalam tubuh sehingga dampak virus bisa ditekan.

Kendati begitu, HIV sebetulnya bisa dikendalikan sedini mungkin sehingga bisa menekan peluang timbulnya AIDS.

"Sebaiknya lakukan cek darah sedini mungkin, terutama bagi yang berisiko tinggi, misalnya pengguna narkoba dengan jarum suntik, kerap berganti pasangan dan berhubungan seksual tanpa kondom," kata Koordinator Pelaporan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Nasional, Djadjat Sudradjat kepada Kompas.com saat itu.

Sumber: KOMPAS.com (Rosmha Widiyani)

https://sains.kompas.com/read/2019/12/01/183300123/hari-aids-sedunia-begini-4-tahap-hiv-berkembang-jadi-aids

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.