Salin Artikel

ASI, Baiknya Dipompa Pakai Tangan atau Alat?

KOMPAS.com - Kesibukan bekerja dan membagi waktu untuk menyusui bayi bagi ibu yang baru melahirkan sering menjadi dilema. Pilihannya adalah membawa bayi bekerja atau memompa ASI untuk dititipkan dan diberikan kepada bayinya.

Jika memilih yang kedua, banyak ibu bekerja yang kemudian menjadi galau: Lebih baik pakai tangan atau alat, ya? Lalu, menyimpannya bagaimana?

Berikut pemaparan dr I.G.A.N Partiwi Sp A MARs, pakar laktasi dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), mengenainya.

Memompa pakai tangan vs pakai alat

Menurut dr Partiwi, cara memompa ASI yang terbaik ialah langsung dengan tangan. Pasalnya, memompa ASI dengan tangan lebih higienis daripada menggunakan alat jika sebelum memompa, Anda mencuci tangan terlebih dahulu.

Selain itu, memompa menggunakan tangan juga dapat menghasilkan ASI yang lebih banyak dan menyehatkan payudara karena pemijatan akan merangsang keluarnya hormon prolaktin dan memastikan payudara benar-benar kosong.

Sebaliknya, memompa dengan alat, baik yang manual ataupun otomatis, menurut Partiwi punya banyak kendala. Selain tidak semua ibu bisa membeli alat tersebut, alat pompa juga berisiko terkena kuman ataupun bakteri.

Jadi, jika Anda tetap ingin menggunakan pompa ASI, pastikan Anda sudah membersihkannya terlebih dahulu agar kuman atau bakteri jahat tidak masuk bersama dengan ASI ke dalam tubuh bayi dan menyebabkan penyakit.

Cara menyimpan ASI yang benar

Jika Anda sudah memompanya, maka langkah berikutnya yang harus diperhatikan adalah menyimpannya. Pasalnya, jangan sampai jerih payah Anda jadi sia-sia karena cara penyimpanan yang salah.

Dokter Partiwi berkata bahwa menyimpan ASI hasil perah sebenarnya punya takaran derajat suhu, tetapi tidak semua orang bisa paham dan mengerti.

"Untuk itu, lebih mudah ingat dan paham peraturan menyimpan ASI perah ini, kalau saya bilang ini 'aturan dua' namanya," jelas dokter.

Aturan dua yang dimaksudkan ialah, jika Anda menyimpan ASI di bagian atas kulkas dua pintu (freezer), maka ASI akan bertahan selama dua bulan.

Jika Anda menyimpannya pada kulkas yang satu pintu di bagian beku, maka hanya bertahan dua minggu.

Selanjutnya jika Anda menyimpan di kulkas bagian bawah atau yang bukan freezer, maka ASI hanya akan bertahan selama dua hari.

Lantas jika setelah diperah ASI dibiarkan di luar kulkas pada suhu ruang hangat, maka ASI hanya akan bertahan dua jam saja.

https://sains.kompas.com/read/2019/08/03/200400723/asi-baiknya-dipompa-pakai-tangan-atau-alat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.