Salin Artikel

5 Fakta soal Suhu Dingin yang Melanda Jawa

KOMPAS.com – Suhu di sejumlah wilayah Jawa mengalami penurunan jika dibandingkan rata-rata pada hari biasanya.

Akibat penurunan suhu ini, udara di hampir semua wilayah Jawa terasa lebih dingin dari biasanya, baik pada pagi hari, siang, hingga malam hari.

Mengenai suhu dingin ini, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan sejumlah fakta mengapa udara menjadi terasa dingin beberapa waktu terakhir.

Berikut 5 fakta seputar suhu dingin, dirangkum dari sejumlah pemberitaan Kompas.com:

Pada musim kemarau kali ini, bagian Pulau Jawa menjadi wilayah yang terbilang kering jika dibandingkan seluruh bentang wilayah Indonesia.

Hal ini bisa dilihat dari citra satelit yang mendeteksi water vapour di atmosfer.

Inilah yang disebut sebagai fenomena dry intrusion atau intrusi udara kering yang menyebabkan suhu dingin terasa di wilayah Jawa dan sekitarnya.

Seperti diberitakan Kompas.com, Selasa (18/7/2019), Kepala Sub Bidang Iklim dan Cuaca BMKG Agie Wandala menjelaskan, dry intrusion bersifat dingin karena suhu udara di selatan Indonesia saat ini sangat rendah, terutama berdampak untuk Pulau Jawa.

2. Monsuun Australia

Faktor lain yang membuat suhu di wilayah Jawa mengalami penurunan adalah keberadaan Monsuun Australia.

"Artinya, massa udara dari selatan dan angin cenderung timuran," kata Agie.

Angin berasal dari Australia yang tengah mengalami musim dingin dan menuju ke Benua Asia yang tengah mengalami kemarau.

Angin ini tidak membawa hujan karena uap air dari Benua Australia telah melewati berbagai gurun kering di bagian utara Australia.

3. Kondisi langit

Kondisi langit di atas Pulau Jawa cenderung cerah tanpa tutupan awan sehingga membuat pancaran gelombang Bumi pada malam hari bekerja secara maksimal.

Hal ini menyebabkan suhu permukaan menjadi relatif turun dan udara menjadi dingin.

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com, Kamis (18/7/2019), Kepala Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono Rahadi Prabowo menyebutkan, kondisi langit seperti ini membuat suhu permukaan bumi menjadi panas pada siang hari dan dingin saat malam tiba.

"Saat siang, Bumi sifatnya menyerap (panas). Maka suhu Bumi lebih rendah daripada Matahari. Kemudian, pada malam hari, suhu Bumi lebih tinggi dibanding Matahari sehingga panas akan dipancarkan atau dikembalikan lagi ke atmosfer," ujar Mulyono.

Saat Bumi melepaskan panas pada malam hari, suhu turun dan udara terasa dingin.

4. Puncak dingin pada Agustus

Puncak dingin yang melanda wilayah Pulau Jawa pada tahun ini akan berlangsung hingga September dan puncaknya terjadi pada Agustus 2019.

Kepala Bidang Analisis Variablitas Iklim BMKG Indra Gustari menyebutkan, udara rendah menjadi salah satu fenomena alam yang terjadi saat musim kemarau.

Oleh karena itu, ia berharap masyarakat tidak menganggap hal ini sebagai sesuatu yang tidak wajar.

5. Kota di Jawa dengan suhu terendah

BMKG, melalui Kepala Sub Bidang Prediksi Cuaca BMKG Augie Wandala Putra, merilis 4 kota di Jawa dengan suhu udara terendah sehingga memiliki udara yang relatif dingin.

Empat kota itu adalah:

(Sumber: Kompas.com/Gloria Setyvani Putri, Rosiana Haryanti, Yunanto Wiji Utomo)

https://sains.kompas.com/read/2019/07/19/120320623/5-fakta-soal-suhu-dingin-yang-melanda-jawa

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.