Salin Artikel

Uji DNA Buktikan Semangka adalah Makanan Favorit Firaun Mesir

KOMPAS.com – Apa buah favorit para Firaun dari Kerajaan Mesir Kuno ribuan tahun silam?

Jawabannya mungkin di luar dugaan anda, yakni semangka. Berdasarkan bukti analisis DNA, saat ini kita dapat mengetahui bahwa semangka merah telah eksis sejak masa Mesir Kuno ribuan tahun yang lalu.

Semangka liar yang ditemukan di berbagai lokasi di Afrika tidaklah sama dengan varietas semangka yang kita kenal saat ini. Semangka liar berukuran kecil, bulat, dan memiliki daging buah berwarna putih, dengan rasa pahit yang ditimbulkan oleh senyawa cucurbitacin yang dikandungnya.

Sementara itu, semangka yang kita sering jumpai dan konsumsi merupakan varietas hasil domestikasi.

Namun, asal usul semangka modern ini masih terjadi perdebatan, terutama mengenai kapan dan di mana domestikasi tersebut dimulai, dengan kandidat kuat adalah kawasan Afrika Selatan atau Barat.

Namun, agaknya asal usul semangka modern ini menemukan petunjuk baru.

Petunjuk ini berupa lukisan dinding pada situs kompleks pemakaman Mesir Kuno, yang menggambarkan objek mirip semangka, lengkap dengan bentuknya yang lonjong serta garis-garis hijau pada kulit buahnya.

Kemudian, pada abad 19, ditemukan fragmen daun semangka di samping sebuah mumi, pada areal pemakaman yang berusia sekitar 3.500 tahun.

Temuan ini menarik perhatian Susanne Renner, ahli botani dari University of Munich, Jerman.

Bersama koleganya, Renner menganalisis sampel daun ini, yang tersimpan dalam wadah di samping mumi, dan belum pernah dibuka sebelumnya sejak ditemukan pada tahun 1876.

Analisis DNA terhadap sampel daun ini mengungkapkan sekuens genom semangka, yang meski tidak sempurna, memberikan informasi baru terkait keberadaan dua gen yang mengungkap rupa dan rasa semangka ini.

Salah satunya adalah gen yang mengontrol produksi cucurbitacin, penyebab rasa pahit pada semangka liar. Pada semangka berumur 3.500 tahun ini, terdapat mutasi pada gen cucurbitacin, sehingga gen menjadi tidak aktif dan dapat menghasilkan daging buah yang manis, layaknya semangka modern.

Gen lain yang juga tak kalah penting adalah gen yang mengubah pigmen merah lycopene ke senyawa lain. Pada semangka ini, gen tersebut juga mengalami mutasi dan tidak aktif. Artinya, semangka dari zaman Mesir Kuno juga memiliki daging buah berwarna merah terang.

Hasil analisis DNA juga mengungkap bahwa semangka ini berkerabat dekat dengan varietas semangka daging putih yang tumbuh di kawasan Darfur, Sudan.

Hal ini mengimplikasikan bahwa semangka pertama kali didomestikasikan di kawasan tersebut, lalu didistribusikan sepanjang Sungai Nil dengan berbagai perubahan, seperti warna daging merah terang yang umum dijumpai saat ini.

https://sains.kompas.com/read/2019/05/29/193500223/uji-dna-buktikan-semangka-adalah-makanan-favorit-firaun-mesir

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

Oh Begitu
BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia Hingga 9 Desember

BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia Hingga 9 Desember

Fenomena
Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Kita
Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Oh Begitu
Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Oh Begitu
Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Oh Begitu
Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Oh Begitu
Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Oh Begitu
Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Oh Begitu
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.