Salin Artikel

Perubahan Iklim Bikin Gurita dan Kepiting Jadi "Buta"

KOMPAS.com - Bukan rahasia lagi perubahan iklim membawa banyak dampak negatif bagi kehidupan di muka Bumi. Kini, sebuah penelitian terbaru menambah daftar panjang dampak negatif tersebut.

Para peneliti menemukan bahwa perubahan iklim membuat invertebrata laut menjadi buta. Ini tentu tidak terjadi begitu saja.

Perubahan iklim yang membuat suhu global meningkat terbukti telah menurunkan tingkat oksigen di lautan. Hal inilah yang kemudian menyulitkan beberapa hewan laut untuk melihat.

Padahal, sama seperti hewan lainnya, invertebrata laut juga bergantung pada penglihatan untuk bisa bertahan hidup. Penglihatan mereka berguna untuk mencari mangsa, menghindari predator, hingga menemukan tempat berlindung.

Invertebrata seperti cumi-cumi, gurita, sotong, hingga kepiting sendiri diketahui naik ke permukaan laut pada malam hari untuk menyari mangsa. Sisanya, pada siang hari, mereka akan kembali ke dasar laut untuk berlindung.

Aktivitas tersebut membuat penglihatan menjadi sangat penting bagi hewan-hewan itu.

Sebelumnya, pada 2017, sebuah penelitian mengamati hubungan kekurangan oksigen atau hipoksia dan penglihatan manusia. Hasilnya menunjukkan ada penurunan penglihatan ketika hipoksia terjadi.

Dengan informasi itu, ahli biologi Lilian McCormick dan Lisa Levin dari Institution of Oceanography tertarik mengamati apakah efek ini juga terjadi pada hewan laut.

Dalam laporan di Journal of Experimental Biology, mereka kemudian mengamati empat spesies larva laut di lepas pantai California Selatan.

Keempat larva laut itu adalah cumi-cumi pasar (Doryteuthis opalescens), gurita dua tempat (Octopus bimaculatus), kepiting tuna (Pleuroncodes planipes) dan kepiting batu yang anggun (Metacarcinus gracilis).

Menggunakan alat khusus, kedua peneliti itu mempelajari bangaimana respons hewan-hewan itu terhadap rangsangan visual. Alat tersebut dirancang untuk melihat bagaimana elektroda yang terhubung ke retika pada kondisi cahaya tertentu.

"Bayangkan perangkat ini sebagai mesin EKG untuk mata," ungkap McCormick dikutip dari Science Alert, Jumat (17/05/2019).

"Alih-alih mengukur aktivitas listrik di jantung, kami melihat pada bagian mata yang disebut retina," sambungnya.

Mereka ditempatkan pada tahap mikroskop di air laut yang mengalir dengan tingkat oksigen yang terus menurun.

Hasilnya, terjadi perubahan visual yang sangat mencolok pada keempat hewan tersebut.

Begitu kadar oksigen menurun seperti yang biasanya terjadi di bawah permukaan laut, penglihatan mereka turut menurun. Keempat spesies itu mengalami penurunan penglihatan antara 60 hingga 100 persen.

Namun ini bukan sepenuhnya berita buruk. Ketika kadar oksigen menjadi normal kembali, penglihatan hewan-hewan itu juga membaik.

Dengan kata lain, "kebutaan" hewan-hewan itu bersifat sementara.

Meski demikian, McCormick khawatir dengan tingkat oksigen yang tiap hari selalu menurun.

"Saya khawatir perubahan iklim akan memperburuk masalah ini," ujar McCormick dikutip dari Live Science, Kamis (16/05/2019).

"Ada kemungkinan bahwa gangguan penglihatan ini akan lebih sering terjadi pada makhluk laut," tegasnya.

McCormick berharap bahwa hewan-hewan ini secara alami melakukan penghindaran dengan berenang ke bagian lautan yang lebih beroksigen ketika gangguan penglihatannya menjadi lebih parah.

Di lain sisi, dia juga tidak memungkiri bahwa deoksigenasi yang cepat karena perubahan iklim bisa mempersulit spesies ini untuk beradaptasi.

"Penelitian ini menawarkan pemahaman baru yang akan mengubah cara kita menafsirkan respons hewan terhadap hilangnya oksigen laut, dan jenis studi lapangan yang kita lakukan," kata Levin.

Penelitian ini menyoroti urgensi untuk mengurangi dampak perubahan iklim. Menurut sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Nature 2017, kadar oksigen lautan telah menurun 2 persen secara global dalam 50 tahun terakhir.

Tahun 2100 mendatang, diperkirakan kadar oksigen menurunu hingga 7 persen.

https://sains.kompas.com/read/2019/05/17/210500223/perubahan-iklim-bikin-gurita-dan-kepiting-jadi-buta-

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.