Salin Artikel

Seukuran Burung Murai, Dinosaurus Baru Ini Punya Sayap Mirip Kelelawar

Beberapa di antaranya mewariskan keturunan dengan desain yang mengalami penyempurnaan sehingga menjadi lebih efisien. Sebagian lagi justru mengalami kepunahan.

Kali ini, temuan terbaru berasal dari kawasan Barat Laut China. Fosil mungil yang berukuran tidak lebih dari seekor burung murai ini memiliki sayap mirip kelelawar, dilengkapi dengan struktur bulu yang juga mengalami fosilisasi.

Fosil baru ini diberi nama Ambopteryx longibrachum, yang dalam bahasa latin berarti kedua sayap berlengan panjang. Fosil diperkirakan berasal dari perioda Jurassic, sekitar 163 juta tahun lalu.

A. longibrachum dimasukkan dalam dinosaurus bersayap mirip kelelawar, kelompok scansoriopterygid.

Fosil ini pertama kali ditemukan oleh petani lokal, yang kemudian mendonorkannya ke Chinese Academy of Science’s Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology (IVPP) di Beijing.

Fosil ini memiliki kondisi sangat baik, dengan keberadaan sayap mirip kelelawar yang tersusun oleh membran. Fosil juga mendokumentasikan keberadaan bulu halus.

"Fosil ini hanya seukuran telapak tangan. Makhluk ini merupakan hewan kecil, berbentuk aneh, bergigi tonggos yang tidak mirip dengan hewan manapun yang hidup saat ini," ujar Jingmai O’Connor, paleontolog IVPP yang meneliti fosil ini, seperti dilansir Science, Rabu (8/5/2019).

Sayap A. longibrachum terbentuk dari tulang lengan atas (humerus) dan tulang hasta (ulna) yang memanjang. Sedangkan burung modern memiliki struktur sayap yang tersusun atas pemanjangan tulang jari (metacarpal). Hal ini menjadikannya lebih mirip kelelawar dibanding burung.

"Permukaan penghasil gaya angkat utama pada burung dibentuk oleh bulunya. Pada kelelawar, pterosaurus, dan juga scansoriopterygid, justru dihasilkan oleh lapisan kulit bermembran yang terentang antara tulang belulang di lengan," jelas O’Connor.

Fosil ini juga mengawetkan isi perut hewan purba ini. Peneliti telah mengambil sampel tulang dan gastrolith, batuan kecil yang digunakan burung untuk mengerus material nabati yang dikonsumsinya.

Temuan ini mengindikasikan bahwa A. longibrachum merupakan omnivora.

Meski terdapat bulu halus pada fosil, namun bulu ini memiliki tekstur mirip rambut, bukan bulu untuk terbang sebagaimana pada burung modern.

O’Connor juga berspekulasi bahwa bulu digunakan oleh pejantan untuk menarik perhatian betina, terutama pada bagian ekor, sebagaimana telah ditemukan di jenis dinosaurus serupa sebelumnya.

Sebelumnya, pada tahun 2015, ditemukan pula dinosaurus scansoriopterygid di kawasan Barat Laut China. Fosil yang diberi nama Yi qi tersebut memiliki bulu halus dan bersayap mirip kelelawar.

Temuan fosil baru ambopteryx ini mengonfirmasi bahwa masih banyak dinosaurus bersayap mirip kelelawar yang menunggu untuk ditemukan.

https://sains.kompas.com/read/2019/05/11/183300423/seukuran-burung-murai-dinosaurus-baru-ini-punya-sayap-mirip-kelelawar

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.