Salin Artikel

Berkat Anak Muda, Pencetus Hari Bumi Optimis pada Masa Depan Planet

"Saya yakin akhir perjuangan sudah di depan mata. Ketika kondisinya benar, orang-orang siap untuk menuntut perubahan," kata Hayes kepada wartawan, Senin, saat konferensi pers Hari Bumi, yang diprakarsainya pada 1970.

Hayes mengatakan orang-orang di seluruh dunia menuntut perubahan, terutama kaum muda, dan itu membuatnya optimis.

"Itu terjadi baru-baru ini di Amerika mengenai pernikahan gay. Di Selandia Baru mengenai kontrol senjata. Kemudian protes secara global terkait lubang ozon," kata Hayes.

Puluhan ribu siswa di seluruh dunia bulan lalu mogok sekolah selama satu hari untuk memprotes tidak adanya perubahan iklim. Protes terjadi di Afrika Selatan, India, Selandia Baru, dan Korea Selatan. Di Eropa, siswa memadati jalan-jalan di London, Lisbon, Wina, Roma, dan Kopenhagen, bersama kota-kota lainnya.

Demonstrasi massal perubahan iklim telah berlangsung di London selama seminggu terakhir.

Pada Senin (22/4/2019), polisi mengatakan mereka telah menangkap 1.065 orang sejak gerakan Pemberontakan Kepunahan dimulai yang bertujuan melumpuhkan bagian-bagian pusat Kota London untuk menekankan perlunya pengurangan tajam dalam penggunaan karbon.

https://sains.kompas.com/read/2019/04/24/095100923/berkat-anak-muda-pencetus-hari-bumi-optimis-pada-masa-depan-planet

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.