Salin Artikel

Misteri Tubuh Manusia, Kenapa Tangan Berkeringat Saat Gugup?

Mungkin Anda pernah bertanya, mengapa tangan berkeringat saat kita gugup? Tak usah khawatir akan hal tersebut, menurut ahli itu adalah hal yang wajar.

Tangan berkeringat saat gugup merupakan respons normal saat menghadapi situasi menegangkan.

Namun, apakah sains di balik fenomena ini dan bagaimana memecahkan masalah tersebut?

Sebelumnya, mari kita memahami bahwa keringat berguna untuk mendinginkan suhu tubuh, misalnya kita berkeringat karena olahraga atau cuaca yang sangat panas.

Selain untuk mendinginkan tubuh, keringat juga muncul sebagai respons "melawan" situasi menegangkan.

"Otak kita tak bisa membedakan antara stres karena dikejar harimau atau melakukan presentasi di depan bos. Tubuh merespon kedua hal itu dengan cara yang sama, dan inilah yang menyebabkan berkeringat," ujar Darria Long Gillespie seorang asisten profesor klinis di Fakultas Kedokteran Universitas Tennessee dilansir The Huffington Post (13/11/2018).

Sementara itu, ahli dermatolog di Stanford Health Care Marlyanne Pol-Rodriguez mengatakan bahwa keringat dapat dirangsang oleh sistem saraf simpatetik. Sistem saraf ini bertanggung jawab atas respons fight or flight yang membantu kita lebih efektif saat tertekan.

Kenapa keringat muncul di tangan saat gugup?

Jawaban dari pertanyaan ini berkaitan dengan zaman prasejarah.

Orang-orang prasejarah terkonsentrasi dengan keringat karena kelembaban pada telapak tangan dianggap dapat meningkatkan cengkeraman.

Pol-Rodriguez berkata, dalam situasi gugup atau stres keringat akan lebih sering muncul di tangan karena di sana ada lebih banyak  konsentrasi kelenjar keringat dibanding yang ada di telapak kaki, beberapa bagian wajah, atau ketiak.

Apa yang memicu?

Pol-Rodriguez mengatakan, telapak tangan yang berkeringat adalah respons emosional yang dipicu rasa takut atau cemas.

"Berkeringat cenderung dikendalikan oleh hipotalamus di otak. Ia menandakan dan menerjemahkan emosi ke dalam peningkatan keringat," kata dia.

Selain dipengaruhi emosi, ahli jantung asal Florida Selatan Adam Splaver mengatakan bahwa makanan tertentu juga bisa menjadi katalisator tangan berkeringat, misalnya makanan pedas, merokok, dan mengonsumsi kafein.

Bagaimana cara mengatasinya?

Mengendalikan stres atau rasa gugup yang menjadi penyebab telapak tangan berkeringat mungkin sulit dilakukan. Namun ada beberapa tips yang diberikan Timothy Mynes, direktur medis di MedExpress AS untuk mengatasinya.

Simak beberapa tips berikut:

1. Ambil napas panjang

Jika Anda tahu akan menghadapi hari yang sangat menegangkan, mulailah mengambil napas panjang dan dalam/

"Kedengarannya sederhana, tapi mengambil napas dalam dan menahannya selama beberapa detik akan sangat membantu mengalikan pikiran dari apapun yang mengganggu Anda," kata dia.

2. Bawa sedikit tepung di dalam tas

Bekal tepung yang Anda bawa dari rumah itu dapat diaplikasikan ke telapak tangan sebelum situasi stres datang.

"Tepung dapat membantu menyerap kelebihan kelembaban dalam keadaan darurat," ujarnya.

Perlu dicatat, mengeluarkan keringat saat gugup adalah sesuatu yang normal. Namun kalau Anda merasa hal ini sangat mengganggu aktivitas sehari-hari, silakan konsultasikan pada ahli medis.

"Mungkin Anda mengalami hiperhidrosis palmaris atau kondisi keringat berlebih. Jika ini yang Anda alami, ada perawatan medis yang bisa membantu mengatasinya," ujar Mynes.

https://sains.kompas.com/read/2018/11/30/193100023/misteri-tubuh-manusia-kenapa-tangan-berkeringat-saat-gugup-

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Oh Begitu
Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Oh Begitu
BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

Fenomena
Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Oh Begitu
Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.