Salin Artikel

Pengidap Kanker Payudara dan Paru-paru Tak Perlu Kemoterapi, Asal...

Kabar baik ini disampaikan saat pertemuan kanker tahunan, American Society of Clinical Oncology (ASCO) di Chicago.

Kemoterapi adalah salah satu pengobatan kanker lewat obat-obatan yang berfungsi melawan serta menghancurkan pertumbuhan kanker. Kemoterapi diberikan dengan cara oral atau melalui aliran darah, seperti suntikan atau infus.

Meski mampu menghentikan pertumbuhan dan perkembangan sel kanker dalam tubuh, kemoterapi tak jarang menimbulkan efek samping beracun yang bisa mengakibatkan kematian.

Studi pertama, kanker payudara

Lewat tes genetika, studi pertama menemukan mayoritas wanita yang mengidap kanker payudara dapat melewatkan sesi kemoterapi dan efek sampingnya yang beracun.

Sampai saat ini, banyak wanita ragu untuk melakukan kemoterapi setelah didiagnosis mengidap kanker payudara HER2-negatif yang masih di tahap awal dan belum menyebar ke kelenjar getah bening.

"Kami menemukan sekitar 70 persen pasien kanker payudara tidak perlu melakukan kemoterapi," kata rekan penulis Kathy Albain, seorang ahli onkologi dari Loyola Medicine, dilansir Strait Times, Minggu (3/6/2018).

Tes genetik 21 yang disebut Oncotype DX sudah ada sejak 2004 dan telah membantu membuat keputusan terkait perawatan yang tepat pasca operasi.

Hasil rekurensi yang tinggi, di atas 25, menandakan kemoterapi disarankan untuk menangkal rekurensi. Sementara bila skor rendah, di bawah 10, artinya tidak perlu dilakukan kemoterapi.

Rekurensi artinya penyakit telah kembali setelah tidak terdeteksi untuk waktu yang lama.

Studi pertama ini fokus meneliti pengidap kanker yang nilai tes genetiknya berkisar antara 11 hingga 25.

Lebih dari 10.000 wanita berusia 18 hingga 75 tahun secara acak dibagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama diberi terapi kemoterapi dan terapi hormon, kelompok kedua hanya diberi terapi hormon saja.

Para peneliti mempelajari hasilnya, termasuk kemungkinan kanker kambuh dan kesempatan hidup secara keseluruhan.

"Untuk seluruh responden penelitian dengan nilai tes genetik antara 11 dan 25, terutama pada wanita berusia 50 hingga 75 tahun, tidak ada perbedaan yang signifikan antara melakukan kemoterapi dan tidak kemo," tulis temuan dalam laporan yang diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Ini artinya semua wanita di atas 50 tahun bisa tidak melakukan kemoterapi dan terhindar dari efek samping beracunnya.

Sementara itu, wanita yang usianya di bawah 50 tahun dengan nilai tes genetik 0 sampai 15 juga bisa tidak melakukan kemoterapi.

Namun, wanita di bawah usia 50 tahun dengan nilai antara 16 sampai 25, hasil menunjukkan lebih baik melakukan kemoterapi.

Meski begitu, Joseph Sparano dari Montefiore Medical Center di New York yang terlibat dalam penelitian pertama menganjurkan semua wanita yang didiagnosis memiliki kanker payudara di tahap awal tetap harus menjalani tes dan mendiskusikan hasilnya dengan dokter.

Studi kedua, kanker paru-paru

Pada studi kedua, ahli onkologi menguji bentuk imunoterapi terhadap kemoterapi pada pengidap kanker paru-paru yang paling umum dialami orang, yakni kanker paru-paru non sel kecil.

Mereka menemukan, obar Merck Keytruda (pembrolizumab) dapat digunakan untuk membantu pengidap kanker paru-paru bertahan hidup empat hingga delapan bulan lebih lama daripada melakukan kemoterapi.

Ada lebih dari 1.200 responden yang terlibat dalam penelitian ini.

"Ini adalah sesuatu yang baru untuk menghadapi kanker paru-paru non-sel kecil," kata penulis utama penelitian ahli onkologi Gilberto Lopes dari University of Miami Health Center.

Namun ia juga mencatat, pengidap kanker paru-paru yang berusia lanjut dapat meninggal dunia dalam beberapa bulan.

https://sains.kompas.com/read/2018/06/04/170000323/pengidap-kanker-payudara-dan-paru-paru-tak-perlu-kemoterapi-asal-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ini, Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta Bisa Sebabkan Banjir

Hari Ini, Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta Bisa Sebabkan Banjir

Fenomena
Kenapa Jantung Kita Berdetak Lebih Cepat Saat Takut? Sains Jelaskan

Kenapa Jantung Kita Berdetak Lebih Cepat Saat Takut? Sains Jelaskan

Oh Begitu
Rangkuman Gempa Signifikan Sepekan Terakhir, Apa Saja?

Rangkuman Gempa Signifikan Sepekan Terakhir, Apa Saja?

Fenomena
BPOM: Pfizer dan AstraZeneca Sudah Bisa untuk Booster Vaksin Covid-19 Jenis Lain

BPOM: Pfizer dan AstraZeneca Sudah Bisa untuk Booster Vaksin Covid-19 Jenis Lain

Oh Begitu
Cuaca di Indonesia: Potensi Curah Hujan pada 19-24 Januari 2022

Cuaca di Indonesia: Potensi Curah Hujan pada 19-24 Januari 2022

Fenomena
Gempa Megathrust Selat Sunda Bisa Memicu Gelombang Tsunami, Ini Saran Mitigasi Menurut Ahli

Gempa Megathrust Selat Sunda Bisa Memicu Gelombang Tsunami, Ini Saran Mitigasi Menurut Ahli

Fenomena
Penjelasan Ilmiah Mengapa Gempa Dapat Mengakibatkan Tsunami

Penjelasan Ilmiah Mengapa Gempa Dapat Mengakibatkan Tsunami

Fenomena
Gempa Bumi: Penyebab, Jenis, Karakteristik, hingga Dampaknya

Gempa Bumi: Penyebab, Jenis, Karakteristik, hingga Dampaknya

Oh Begitu
2 Kematian Flu Burung H5N6 Dilaporkan China, 3 Pasien Dirawat Intensif

2 Kematian Flu Burung H5N6 Dilaporkan China, 3 Pasien Dirawat Intensif

Fenomena
Cara Cek dan Download Sertifikat Vaksin Booster di PeduliLindungi

Cara Cek dan Download Sertifikat Vaksin Booster di PeduliLindungi

Oh Begitu
Ahli Peringatkan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung di Bumi

Ahli Peringatkan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung di Bumi

Fenomena
Usai Matahari, China Bakal Bikin Bulan Tiruan

Usai Matahari, China Bakal Bikin Bulan Tiruan

Oh Begitu
Analisis Ulang Ungkap Dinosurus Lapis Baja Bergerak Lambat dan Tak Bisa Mendengar

Analisis Ulang Ungkap Dinosurus Lapis Baja Bergerak Lambat dan Tak Bisa Mendengar

Oh Begitu
Inti Dalam Bumi Lebih Cepat Mendingin, Apa Dampaknya?

Inti Dalam Bumi Lebih Cepat Mendingin, Apa Dampaknya?

Fenomena
[POPULER SAINS]: Kunci Penting Menurunkan Berat Badan | Peringatan Tsunami Tonga Dicabut | Riset Vaksin Booster

[POPULER SAINS]: Kunci Penting Menurunkan Berat Badan | Peringatan Tsunami Tonga Dicabut | Riset Vaksin Booster

Oh Begitu
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.