Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Bagaimana Memastikan Suatu Hewan Terancam Punah atau Tidak?

Kini hanya ada dua badak putih di dunia yang berjenis kelamin betina. Namanya Najin dan Fafu.

Para ahli berkata satu-satunya cara yang bisa dilakukan untuk menyelamatkan spesies ini adalah dengan proses bayi tabung.

"Ini adalah situasi yang sangat buruk," kata Colin Butfield, kepala kampanye konservasi WWF, dilansir BBC, Rabu (21/3/2018).

Setelah Sudan, sebetulnya banyak hewan lain yang juga terancam punah.

Beberapa di antaranya seperti ikan lumba-lumba Vaquita, spesies ikan sangat langka yang ditemukan pada 1958.

Ada juga spesies badak Jawa, badak Sumatera, badak hitam, macan tutul amur, gajah hutan, dan orangutan Kalimantan. Populasi mereka kini kurang dari 100 ekor.

Persatuan Internasional untuk Pelestarian Alam (IUCN) memiliki daftar merah status kepunahan berbagai spesies tumbuhan, mamalia, burung, amfibi, dan hewan laut, yang dikelompokkan ke dalam tujuh kategori secara global.

Tujuh daftar merah kepunahan itu meliputi: berisiko rendah (least concern), hampir terancam (near threatened), rentan (vulnerable), genting (endangered), kritis atau terancam punah (critically endangered), punah di alam liar(extinxt in the Wild), hingga punah (extinct).

Saat ini, ada 5.583 spesies yang terancam punah. Data tahun 2017 menambahkan 26 spesies berstatus terancam punah.

November 2016, IUCN memperkirakan hanya ada 30 lumba-luma vaquita yang tersisa. Kemungkinan besar mereka akan punah dalam satu dekade ke depan.

Cara penghitungan populasi

Memang, angka yang dimiliki IUCN tidak selalu tepat. Namun, pihaknya mengklaim telah menggunakan berbeagai metode untuk menghasilkan perkiraan terbaik.

Saat menghitung mamalia darat misalnya, para ahli konservasi akan mengkombinasikan beberapa metode. Antara lain pelacak GPS, kamera tersembunyi untuk mengidentifikasi tanda khas hewan, jejak perburuan, kotoran, jejak kaki hewan, dan bekas goresan di pohon.

Mereka kemudian menggunakan informasi tersebut untuk memperkirakan hal-hal seperti jumlah hewan dan berapa banyak spesies yang ada di suatu daerah.

Spesies baru ditemukan setiap tahun

Butfield berkata temuan spesies baru tidak akan menambah stok makhluk hidup di dunia. Sebab, matinya satwa liar terjadi dengan sangat cepat.

Bahkan, peneliti percaya beberapa spesies akan punah sebelum kita tahu bahwa spesies itu ada.

Diwartakan BBC, saat para ahli memberikan status terancam punah pada spesies tertentu, ini bukan hanya soal angka.

Dalam beberapa kasus, spesies dengan jumlah populasi tinggal 500 ekor disebut lebih terancam punah dibanding spesies yang populasinya 300 ekor.

Hal seperti ini bisa terjadi bila spesies tersebut memiliki siklus reproduksi panjang, yang artinya tidak dapat cepat tumbuh dan berkembang biak.

Spesies yang habitatnya di hutan hujan tropis juga tidak bisa hidup di jenis habitat lain.

Artinya, jika sesuatu terjadi pada sistem sungai utama maka seluruh spesies yang ada di sana bisa musnah. Terlepas dari seberapa besar populasi lokalnya. Hal ini dapat berdampak pada spesies lain dalam sistem yang sama.

https://sains.kompas.com/read/2018/03/21/170200223/bagaimana-memastikan-suatu-hewan-terancam-punah-atau-tidak-

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke