Salin Artikel

Mitos atau Fakta: Angkat Beban Berat Sebabkan Rahim Turun?

KOMPAS.com - Selama ini ada mitos berkembang di masyarakat yang mengatakan bahwa perempuan tidak boleh mengangkat beban berat.

Jika hal itu dilakukan, maka rahim bisa turun, geser, atau sulit hamil.

Terkait dengan hal ini Dr. Yassin Yanuar, MIB, SpOG berkata bahwa itu adalah mitos.

"Aktivitas fisik (bagi perempuan) dapat menimbulkan rahim geser atau tidak? Jawabannya tidak," kata Yassin kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Kamis (8/2/2018).

Dia menjelaskan, aktivitas fisik tersebut tidak berarti menyebabkan rahim geser atau rahim turun.

Ia berkata, tidak selalu perempuan yang melakukan aktivitas fisik seperti itu akan membuat rahimnya lemah.

"Tapi memang ada faktor risiko mengalami prolaps rahim atau organ kandungannya merosot karena lemah. Salah satu faktor risikonya adalah angkat berat," katanya.

Prolaps rahim adalah kondisi di mana otot-otot dasar panggul dan ligamen merenggang dan melemah sehingga rahim turun atau menjorok ke luar dari vagina.

"Tapi (angkat berat) bukan berarti menyebabkan. Tidak selalu orang yang begitu rahimnya akan lemah. Itu adalah salah satu faktor risiko terjadinya prolapse. Bukan berarti penyebab," terang Yassin.

https://sains.kompas.com/read/2018/02/09/212700323/mitos-atau-fakta--angkat-beban-berat-sebabkan-rahim-turun-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.