Salin Artikel

Kenapa Hujan Beraroma Segar? Sains Menguraikan Proses di Baliknya

Aroma segar yang kita nikmati tersebut ternyata merupakan proses ilmiah yang tak kalah menarik.

Pada 1964, ilmuwan di Australia mencoba mencari jawaban mengapa hujan mengeluarkan aroma khas.

Mereka berpendapat aroma tersebut berasal dari campuran antara zat minyak nabati dari tanaman dengan senyawa kimia geosmin yang berasal dari tanah.

Senyawa geosmin adalah senyawa organik yang dihasilkan oleh beberapa mikroba yang hidup di tanah, air tawar, dan air laut.

Baca Juga: Kepala Lapan Yakini Hujan Satu Rumah Hanya Rekayasa

Peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika kemudian menguraikan bagaimana aroma tersebut terbentuk.

Dengan peralatan lebih memadai, berupa kamera dengan fasilitas merekam dengan kecepatan tinggi, peneliti memotret gelembung udara kecil saat rintik hujan bertemu dengan permukaan tanah. Saat menyentuh tanah, zat kimia yang memicu aroma hujan dilepaskan.

Setelah menyentuh tanah, gelembung itu naik ke udara, pecah, dan menghasilkan padatan atau tetesan cairan yang terakumulasi menjadi kabut dan asap, disebut aerosol.


Saat partikel dari gelembung hujan terlepas, bukan hanya melepas aroma segar, melainkan juga bisa melepaskan bakteri dan virus. Namun, peneliti masih melakukan penelitian lanjutan terkait hal tersebut.

Baca Juga: Hati-hati, Penyakit Langganan pada Musim Hujan

Para peneliti juga mengamati bahwa saat hujan ringan atau sedang, udara lebih segar daripada saat hujan deras.

Ini disebabkan oleh partikel hasil interaksi gelembung udara dan tanah pada hujan ringan partikelnya mudah terbawa angin.

"Hujan terjadi setiap hari, di belahan bumi lainnya. Dan, proses menarik, ini sebetulnya sering kita temui, tetapi justru terlewatkan," kata Cullen Buie, asisten profesor di Fakultas Teknik Mesin di MIT.

https://sains.kompas.com/read/2017/11/09/201720623/kenapa-hujan-beraroma-segar-sains-menguraikan-proses-di-baliknya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.