Salin Artikel

Mengapa Alat Kontrasepsi Pria Tak Sebanyak Wanita?

JAKARTA, KOMPAS.com –- Alat kontrasepsi digunakan untuk merencanakan kehidupan keluarga dan menghindari penyakit infeksi menular seksual. Namun sayangnya, mayoritas alat kontrasepsi tampaknya hanya ditujukan kepada wanita.

Prof. Dr. Biran Affandi, SpOG(K), FAMM mengatakan, sebetulnya alat kontrasepsi juga ditujukan kepada pria. Namun, jenisnya tak sebanyak yang untuk wanita.

“Untuk pria, alat kontrasepsi hanya 2 macam, kondom dan vasektomi,” kata Biran dalam acara “Pentingnya Akses Informasi dan Edukasi Bagi Generasi Muda Terkait Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana” oleh Bayer Indonesia di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (3/10/2017).

Untuk wanita, alat kontrasepi tersedia dalam beberapa jenis, di antaranya pil KB, suntik, implan, intrauterine device (IUD), dan kondom wanita.

Sementara itu, alat kontrasepsi pria lainnya masih dalam tahap penelitian.

Menurut Biran, pil KB pria bisa digunakan untuk mencegah masuknya sperma ke rahim. Namun, risikonya cukup besar.

“Pernah kami melakukan penelitian pil KB gossypol. Efek sampingnya adalah hipokalemia yang bikin orang lemas. Yang bertulang saja lemas, apalagi tidak bertulang,” ucap Biran. Jika itu tetap digunakan, Biran menyebutkan bahwa gossypol dapat mengganggu tujuan awal dari alat kontrasepsi, yakni membuat keluarga bahagia dan sejahtera.

Hingga kini, berbagai macam penelitian tengah dikembangkan terhadap alat kontrasepsi lain untuk pria. Namun, penelitannya termasuk berjalan lambat.

Meski demikian, Biran menegaskan bahwa penggunaan alat kontrasepsi sangat diperlukan untuk menunjang kesehatan.

Dia mengatakan, sebuah penelitian pada tahun 2010 menyebutkan bahwa 51 persen masyarakat kota telah melakukan hubungan seksual. Jumlahnya tak berbeda jauh untuk di desa dengan besaran 40 persen.

Guru Besar Ilmu Obtetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu menambahkan, pihaknya pernah memberikan pelatihan kepada guru Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas di sejumlah provinsi. Diharapkan, para guru dapat memberikan pengetahuan terkait kesehatan reproduksi kepada siswanya.

“Kami berikan juga bukunya. Ya, lebih baiknya jangan melakukan hubungan seksual sebelum menikah,” kata Biran.

https://sains.kompas.com/read/2017/10/03/214600423/mengapa-alat-kontrasepsi-pria-tak-sebanyak-wanita-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Kita
BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

Fenomena
Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Oh Begitu
Misteri Temuan Mumi Hamil, Bagaimana Janinnya Bisa Ikut Terawetkan?

Misteri Temuan Mumi Hamil, Bagaimana Janinnya Bisa Ikut Terawetkan?

Oh Begitu
Ilmuwan Berencana Hidupkan Mammoth Enam Tahun Lagi, Mungkinkah Terjadi?

Ilmuwan Berencana Hidupkan Mammoth Enam Tahun Lagi, Mungkinkah Terjadi?

Oh Begitu
Teleskop Luar Angkasa James Webb Berhasil Mengorbit Dekat Matahari

Teleskop Luar Angkasa James Webb Berhasil Mengorbit Dekat Matahari

Fenomena
Dahsyatnya Letusan Gunung Bawah Laut Tonga Sebabkan Atmosfer Bumi Bergetar

Dahsyatnya Letusan Gunung Bawah Laut Tonga Sebabkan Atmosfer Bumi Bergetar

Fenomena
Cegah Kebakaran Hutan, Peneliti UGM Bikin Pesawat Tanpa Awak untuk Deteksi Dini Api

Cegah Kebakaran Hutan, Peneliti UGM Bikin Pesawat Tanpa Awak untuk Deteksi Dini Api

Fenomena
Getaran Gempa Banten di Jakarta Terdeteksi sampai Gedung Lantai 12, Ini Analisis BMKG

Getaran Gempa Banten di Jakarta Terdeteksi sampai Gedung Lantai 12, Ini Analisis BMKG

Oh Begitu
Studi CDC Ungkap Vaksin Booster Dibutuhkan untuk Melawan Omicron

Studi CDC Ungkap Vaksin Booster Dibutuhkan untuk Melawan Omicron

Oh Begitu
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.