Salin Artikel

Berusia 1.700 Tahun, Makam Raja Suku Maya Ditemukan di Guatemala

KOMPAS.com -- Arkeolog yang sedang melakukan penggalian di sebuah situs arkeologi di Guatemala menemukan makam kuno milik peradaban suku Maya. Makam tersebut diprediksi berusia 1.700 tahun dan merupakan makam dari raja suku Maya, suku yang diperkirakan punah karena kolonisasi bangsa Spanyol.

Saat makam yang terletak di situs El Perú-Waka di hutan hujan di utara Guatemala ini dibuka, arkeolog menemukan topeng giok dan tulang-tulang yang keduanya dicat dengan warna merah terang. Makam tersebut juga berisi beberapa keramik, kerang, dan liontin berukir buaya.

Meski begitu, tidak terdapat prasasti dalam kubur yang mengungkapkan nama penguasa yang dimakamkan di sana. Namun, David Freidel, seorang profesor antroplogi dari Washington University di St Louis yang juga memimpin penggalian tersebut berpendapat jika makam tersebut merupakan kuburan dari Raja Te Chan Ahk, salah satu raja dari dinasti Wak.

Tim arkeolog Amerika Serikat dan Guatemala sebenarnya telah menggali Waka sejak tahun 2003. Mereka menemukan beberapa penguburan raja dan ratu.

Namun, tampaknya makam raja tersebut luput dari penggalian. Barulah pada musim panas yang lalu, para arkeolog kembali menggali terowongan di bawah akropolis istana dan menemukan sebuah makam raja yang mungkin menjadi pemakaman kerajaan tertua di lokasi tersebut.

Berdasarkan dari gaya tembikar yang ditemukan di makam tersebut, arkeolog memperkirakan pemakaman itu berasal dari tahun 300-350.

Untuk sementara, Freidel menjelaskan bahwa makam raja tersebut membuat istana menjadi tanah kerajaan suci untuk dinasti Wak.

https://sains.kompas.com/read/2017/09/19/210800723/berusia-1.700-tahun-makam-raja-suku-maya-ditemukan-di-guatemala

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabar Baik, Populasi Jerapah Meningkat 20 Persen, Ini Kata Ilmuwan

Kabar Baik, Populasi Jerapah Meningkat 20 Persen, Ini Kata Ilmuwan

Fenomena
[POPULER SAINS]: Penyebab Letusan Gunung Krakatau 1883 | Karbon Purba Mars | Fenomena Aphelion | Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

[POPULER SAINS]: Penyebab Letusan Gunung Krakatau 1883 | Karbon Purba Mars | Fenomena Aphelion | Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

Oh Begitu
Hasil Tes Covid dari Alat RT-LAMP BRIN Diklaim Bisa Keluar Kurang dari Satu Jam

Hasil Tes Covid dari Alat RT-LAMP BRIN Diklaim Bisa Keluar Kurang dari Satu Jam

Oh Begitu
Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Luncurkan 49 Satelit Internet Starlink ke Luar Angkasa

Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Luncurkan 49 Satelit Internet Starlink ke Luar Angkasa

Fenomena
Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Waspada Radius 5 KM dari Puncak

Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Waspada Radius 5 KM dari Puncak

Fenomena
Penyebab Kanker Limpa dan Faktor Risikonya

Penyebab Kanker Limpa dan Faktor Risikonya

Kita
Atom yang Mendapatkan atau Melepas Elektron untuk Pembentukan Ion

Atom yang Mendapatkan atau Melepas Elektron untuk Pembentukan Ion

Prof Cilik
Inti Sel: Pengertian, Fungsi, dan Bagian-bagiannya

Inti Sel: Pengertian, Fungsi, dan Bagian-bagiannya

Kita
Matahari akan Terbenam Lebih Lambat di Indonesia Akhir Januari 2022, Ada Apa?

Matahari akan Terbenam Lebih Lambat di Indonesia Akhir Januari 2022, Ada Apa?

Fenomena
Fenomena Ekuiluks Terjadi di Indonesia Sebulan ke Depan, Apa Dampaknya?

Fenomena Ekuiluks Terjadi di Indonesia Sebulan ke Depan, Apa Dampaknya?

Fenomena
Fenomena Salju di Gurun Sahara, Ahli Jelaskan Penyebabnya

Fenomena Salju di Gurun Sahara, Ahli Jelaskan Penyebabnya

Fenomena
Mengenal Barometer, Alat untuk Mengukur Tekanan Udara

Mengenal Barometer, Alat untuk Mengukur Tekanan Udara

Oh Begitu
Mantan Menkes Siti Fadilah Sebut Omicron Bisa Dilawan dengan Obat, Benarkah Efektif?

Mantan Menkes Siti Fadilah Sebut Omicron Bisa Dilawan dengan Obat, Benarkah Efektif?

Oh Begitu
Pengertian Medan Magnet dan Penerapannya dalam Kehidupan Sehari-hari

Pengertian Medan Magnet dan Penerapannya dalam Kehidupan Sehari-hari

Oh Begitu
Mungkinkah Infeksi Omicron dan Delta Terjadi Bersamaan? Ini Kata Pakar

Mungkinkah Infeksi Omicron dan Delta Terjadi Bersamaan? Ini Kata Pakar

Oh Begitu
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.