Fosil Hidup, Laba-Laba dari 50 Juta Tahun Lalu Ini Bermulut seperti Pelikan - Kompas.com

Fosil Hidup, Laba-Laba dari 50 Juta Tahun Lalu Ini Bermulut seperti Pelikan

Kontributor Sains, Monika Novena
Kompas.com - 13/01/2018, 19:09 WIB
Laba-laba pelikanNikolaj Scharff Laba-laba pelikan

KOMPAS.com -- Sempat dikira sudah punah, laba-laba dengan bentuk aneh ini ditemukan kembali di Madagaskar. Disebut aneh sebab spesies yang dikenal dengan nama panggilan laba-laba pelikan ini memiliki bagian mulut yang tampak seperti kepala burung pelikan.

Spesies ini pertama kali ditemukan pada tahun 1854 dalam bentuk spesimen yang terawetkan. Ia terjebak di potongan ambar berusia 50 juta tahun. Para ahli awalnya menyangka makhluk aneh itu adalah mahluk purba.

Namun kemudian pada tahun 1881, laba-laba Pelikan hidup ditemukan di Madagaskar. Dari situ peneliti bisa melihat mereka memiliki morfologi yang aneh, ukuran tubuhnya relatif kecil dan panjangnya hanya 2 hingga 8 milimiter.

Akan tetapi, ciri yang paling mencolok adalah bentuk kepala yang aneh serta bagian mulut memanjang. Jika bagian tersebut dilipat, mirip dengan kepala burung pelikan.

Baca juga : Bagi Betina Laba-laba Ini, Bercinta Cukup Sekali Seumur Hidup

Selain punya anatomi yang nyeleneh, laba-laba pelikan juga dikenal sebagai pembunuh yang handal karena cara berburu mereka.

Laba-laba pelikan aktif di malam hari. Mereka juga memburu laba-laba lain alias kanibal. Caranya, laba-laba pelikan akan mengikuti jaringan yang dibuat laba-laba lain. Saat menemukan mangsanya, mereka kemudian memainkan jaring laba-laba seolah-olah menirukan getaran serangga yang sedang berjuang untuk melarikan diri.

Jika pemilik jaring datang untuk menyelidiki, laba-laba pelikan akan tiba-tiba menyerang dan menusuk laba-laba lain dengan bagian mulutnya yang panjang itu.

Laba-laba pelikanHannah Wood, Smithsonian Laba-laba pelikan

Sayangnya, habitat mereka adalah hutan terpencil di Australia, Afrika Selatan, dan Madagaskar. Ukuran mereka yang relatif kecil juga akhirnya membuat banyak ahli tidak mengetahui mengenai laba-laba pelikan ini.

Untung saja ada Hannah Wood, ahli antropoda dari Museum Nasional Smitsonian, dan Nikolaj Scharff, entomologis dari Universitas Kopenhagen.

Bersama-sama, mereka memeriksa dan menganalisis ratusan spesimen laba-laba pelikan, baik itu di wilayah Madagaskar dan koleksi museum. Mereka lantas menyortirnya per spesies serta secara ilmiah menggambarkannya.

Baca juga : Mengapa Manusia Takut Laba-laba dan Ular? Peneliti Ungkap Asal-usulnya

Hasilnya, mereka mengelompokan laba-laba pelikan menjadi 26 spesies, 18 di antaranya bahkan merupakan spesies laba-laba pelikan yang baru.

Meski ke-26 spesies laba-laba tersebut memiliki ciri yang sama, tetapi mereka tetap bisa dibedakan satu sama lain berdasarkan panjang rahang mereka, duri, serta pola pada perut.

Menariknya, spesies yang masih hidup saat ini tidak banyak berubah dengan nenek moyang mereka yang ditemukan dalam batu ambar sehingga menjadikan mereka sebagai fosil hidup.

Penelitian masih terus dilakukan di Madagaskar untuk mengumpulkan informasi anthropoda lainnya. Peneliti percaya bahwa masih banyak makhluk hidup yang tinggal di sana dan belum pernah diteliti atau diketahui publik.

"Saya pikir akan ada lebih banyak spesies yang belum pernah dijelaskan atau didokumentasikan," kata Wood dikutip dari Science Alert, Jumat (12/1/2018).

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal ZooKeys.

PenulisKontributor Sains, Monika Novena
EditorShierine Wangsa Wibawa
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM