Riset Ungkap, Beberapa Jenis Antibiotik Tingkatkan Risiko Keguguran - Kompas.com

Riset Ungkap, Beberapa Jenis Antibiotik Tingkatkan Risiko Keguguran

Michael Hangga Wismabrata
Kompas.com - 15/11/2017, 21:45 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com -Konsumsi antibiotik tak bisa sembarangan, terutama pada wanita hamil.

Sebuah studi komprehensif yang mengkaji data Quebec Pregnancy Cohort antara tahun 1998 dan 2009 mengungkap, beberapa jenis antibiotik bisa meningkatkan risiko keguguran.

Ingat, beberapa. Tidak semua.

" Antibiotik yang paling sering digunakan seperti penisilin, sefalosporin dan eritromisin  tidak terkait dengan peningkatan risiko keguguran," kata Anick Bérard seperti dikutip Livescience pada Senin (1/5/2017).

Baca Juga: Keguguran Berulang Tanda Wanita Tidak Subur?

Penelitian itu bertujuan memberikan pencerahan tentang dampak antibiotik pada keguguran yang hingga kini masih jadi kontroversi.

Quebec Pregnancy Cohort berisi data kehamilan di provinsi Quebec, Kanada, pada warga yang dibiayai oleh asuransi kesehatan pemerintah.

Penelitian membandingkan 8.700 wanita hamil yang mengalami keguguran dalam 20 minggu pertama serta 87.000 wanita lainnya yang sukses mengandung hingga melahirkan. Sebanyak 12.500 wanita telah menggunakan antibiotik selama masa kehamilan.

Riset mengungkap, lima jenis antibiotik, yaitu makrooksida, kuinolon, tetrasiklin, sulfonamida dan metronidazol, meningkatkan risiko keguguran.

Sementara, jenis macrolide dan eritromisin, tidak.

Baca Juga: Mengapa Tak Semua Ibu Hamil Alami "Morning Sickness?"

"Temuan ini konsisten dengan hasil yang terlihat pada beberapa studi sebelumnya, namun hubungan antara penggunaan kuinolon dan tetrasiklin dan keguguran adalah temuan baru, "kata Bérard.

Banyak dokter kandungan saat ini tidak memberikan tetrasiklin dan kuinolon pada wanita hamil.

Obat lainnya, seperti obat antiinflamasi nonsteroid dan antidepresan, juga dikaitkan dengan peningkatan risiko keguguran serupa, namun resikonya kecil menurut Bérard.

Kabar baiknya, penelitian tersebut juga menemukan antibiotik nitrofurantoin yang sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih ternyata menurunkan risiko keguguran. Bérard berharap akan adanya studi lanjutan terkait penemuan tersebut.

Bagi wanita hamil, studi ini menggarisbawahi perlunya berhati-hati dalam mengonsumsi antibiotik. Jangan beli antibiotik tanpa resep dokter. Selain bisa meningkatkan risiko resistensi antibiotik, beberapa bisa juga meningkatkan risiko keguguran.

Baca Juga: Ini Sebabnya Antibiotik Harus Dihabiskan

PenulisMichael Hangga Wismabrata
EditorYunanto Wiji Utomo
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM