Begini Isi Ramalan Alexander Graham Bell yang Terbukti pada 2017 - Kompas.com

Begini Isi Ramalan Alexander Graham Bell yang Terbukti pada 2017

Kompas.com - 19/07/2017, 09:05 WIB
DALAM BENAK SANG PENEMU. Sambil tetap bekerja di telepon, Bell mulai tertarik untuk merancang mesin terbang. Selama tiga dekade ia bereksperimen dengan aeronautika, termasuk desain (di atas) untuk membangun layang tetrahedral, yang menggunakan sel segitiga untuk stabilitas. Pada bulan Desember 1907—setahun setelah Wright bersaudara mematenkan pesawat mereka—salah satu layang-layang Bell terbang dengan manusia di dalamnya untuk pertama kalinya. Penumpangnya, Letnan Thomas Selfridge, menjadi orang pertama yang tewas dalam kecelakaan pesawat saat ia menguji Wright Military Flyer 1908 pada tahun berikutnya.Courtesy Library of Congress DALAM BENAK SANG PENEMU. Sambil tetap bekerja di telepon, Bell mulai tertarik untuk merancang mesin terbang. Selama tiga dekade ia bereksperimen dengan aeronautika, termasuk desain (di atas) untuk membangun layang tetrahedral, yang menggunakan sel segitiga untuk stabilitas. Pada bulan Desember 1907—setahun setelah Wright bersaudara mematenkan pesawat mereka—salah satu layang-layang Bell terbang dengan manusia di dalamnya untuk pertama kalinya. Penumpangnya, Letnan Thomas Selfridge, menjadi orang pertama yang tewas dalam kecelakaan pesawat saat ia menguji Wright Military Flyer 1908 pada tahun berikutnya.

 

KOMPAS.com -- Ada beberapa hal yang lebih dibenci Alexander Graham Bell daripada musim panas di Washington, D.C. Dia biasanya melarikan diri ke perkebunannya di Nova Scotia. Namun, sebuah kewajiban yang berlangsung selama setahun memaksanya tinggal di ibukota yang lembab.

Dengan suhu 37 derajat celcius yang menyengat kulit, ia heran, mengapa manusia dapat memikirkan cara menghangatkan rumah, tetapi tidak dengan cara mendinginkannya.

Di dekatnya, Presiden Woodrow Wilson telah memasang pabrik es yang menurunkan suhu di Gedung Putih hingga 26 derajat. Saat Bell membacanya di koran, dia telah mengalahkan sang presiden. Pemompa udara dingin—alat aneh yang dirancangnya—telah menurunkan suhu di kamarnya hari itu sampai ke suhu 18 derajat.

Ketika Bell berusia 69 tahun, ia menceritakan kisah ini dalam sebuah pidato kelulusan di McKinley Manual Training School tahun 1917. Para siswa menjadi liar dan menjadi-jadi dengan tepuk tangan mereka. Sebuah surat kabar lokal melaporkan, ia dipaksa berdiri dari tempat duduknya untuk menyampaikan ulang pidato tersebut.

(Baca juga: Direkam Tahun 1885, Suara Alexander Graham Bell Kini Bisa Didengar)

"Bisakah perangko digunakan pada transportasi manusia?,” tanya Bell. Dia pernah berpikir untuk mengenakan tarif rata-rata pada transportasi umum, tetapi biaya untuk membangun jalan tambahan terlalu tinggi. "Mungkin, ujarnya mengambil risiko, mesin terbang akan menjadi solusinya," tulis surat kabar yang mengulasnya.

Pidato Bell—yang disebut sebagai "Prizes for the Inventor: Some of the Problems Awaiting Solution"—merefleksikan adanya sebuah kemajuan abad dan visioneritas dengan pandangan ke masa depan yang luar biasa.

Di dalamnya, ia mengagumi kemajuan yang dibuat pada abad lalu: penerangan dari gas yang telah berkembang menjadi bola lampu listrik, manusia bisa "melihat detak jantungnya sendiri", dan mobil menjadi kendaraan pengganti delman. Prediksinya pun berlanjut pada pesawat komersial, panel surya, dan kebutuhan akan sumber daya yang berkelanjutan.

Gilbert Grosvenor, menantu Bell dan editor majalah National Geographic, belakangan meminta teks tersebut dan menerbitkan versi revisinya dalam edisi Februari. Kini, seratus tahun kemudian, ramalan dan peringatan Bell terus berlanjut.

Bell dibesarkan di era ketika sekolah "melahirkan sarjana ketimbang ilmuwan", katanya kepada siswa di McKinley saat di panggung. Namun, abad yang lalu telah melahirkan sebuah penemuan luar biasa, yakni dari telegraf ke foto.

"Saya sendiri belum cukup tua, tetapi saya dapat mengingat hari-hari ketika belum ada telepon,” ujar orang pertama yang mematenkan telepon itu yang disambut dengan gemuruh tepuk tangan. Seiring masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia I, ia berjanji bahwa "orang sains akan dihargai di masa depan, tidak seperti yang pernah dia alami sebelumnya".

Koleksi Bell/National Geographic Creative Alexander Graham bell

Menurut anggapannya sendiri, Bell pada saat itu sedang berada di puncak intelektualnya. Pada dekade sebelumnya, dia bekerja untuk membangun kapal tercepat di dunia (yang menciptakan pada tahun 1919), mengusulkan sumber energi terbaru berkelanjutan, dan terus-terusan membuat sketsa mesin terbang (alat yang dia gambarkan dalam artikel tahun 1892 menyerupai helikopter yang ditemukan 40 tahun kemudian). Setahun setelah Wright bersaudara menerima hak paten mereka, layang-layang Bell mampu menerbangkan temannya hingga 160 kaki.

Pada tahun 1915, dia melakukan panggilan telepon pertama dari pantai ke pantai dan segera setelah itu, seorang pria di Virginia berkomunikasi dengan pria di Menara Eiffel dalam transmisi transatlantik pertama.

Bell meramalkan hari ketika panggilan—dan "operasi mekanis"—bisa dibuat tanpa kabel. Dia juga meramalkan bahwa suatu saat nanti, alat tersebut akan “menggusur” pembuatnya: "Di setiap tangan, kita melihat bagaimana mesin dan kekuatan motif buatan menggantikan hewan dan tenaga manusia."

Murid-murid McKinley pun terpesona. "Dia membawa penonton ke dalam kepercayaan dirinya dan membuat mereka merasa bahwa dia sedang mengungkapkan rahasia dari buku catatan ilmiahnya," sebuah surat kabar melaporkan.

Bell lalu membuat tambahan harian ke dalam buku catatannya yang legendaris: sketsa temuan, renungan, dan kliping pers. Di rumahnya di Nova Scotia, lebih dari 30 pria bekerja untuk mewujudkan gagasan Bell.

Beberapa di antaranya cukup sederhana seperti sebuah sistem tali untuk membuka dan menutup jendela sehingga ia tidak perlu bangun dari tempat tidur saat membaca. Sementara itu, sisanya merupakan usaha besar: Bell menghabiskan beberapa dekade untuk mencoba membiakkan domba dengan lebih dari dua puting susu.

Pada tahun 1912, Bell menulis di buku catatan: "Kamu bisa mengatakan bahwa manusia telah menaklukkan misteri alam.”

Namun, lima tahun kemudian di McKinley, dia menyuarakan keprihatinan tentang penyalahgunaan alam. "Kita bisa mengambil batu bara dari tambang, tapi kita tidak bisa mengembalikannya. Kita bisa mendapatkan minyak dari waduk bawah tanah, tapi kita tidak pernah bisa mengisi ulang mereka lagi," katanya kepada para siswa. Dengan konsumsi yang besar di dunia, dia meramalkan akan datang harinya ketika persediaan mengering.

Sementara ilmuwan lain percaya bahwa udara kotor akan menghalangi sinar matahari dan mendinginkan planet ini, Bell telah memikirkan adanya fenomena semacam efek rumah kaca.

Sebagai solusinya, dia mengusulkan alkohol sebagai bahan bakar alternatif dan sketsa alat atap rumah untuk mengumpulkan tenaga surya dari sinar matahari.

"Hal yang paling luar biasa mengenai Doktor Bell adalah bahwa dia lebih muda dalam pikirannya, daripada kebanyakan pria setengah usianya," ujar temannya pada 1921.

Tahun berikutnya, dan beberapa bulan setelah menerima paten terakhirnya, Bell meninggal pada usia 75 tahun. Selama pemakamannya, 14.346.701 telepon di Amerika terdiam selama satu menit sebagai penghargaan terhadap penemunya.

Artikel ini sudah pernah tayang sebelumnya di National Geographic Indonesia dengan judul: 100 Tahun yang Lalu, Alexander Graham Bell Meramalkan Kehidupan di Tahun 2017

EditorShierine Wangsa Wibawa
Sumber

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM